Hari Bumi, ini cara sederhana mengurangi jejak karbon

Hari Bumi, ini cara sederhana mengurangi jejak karbon

Foto dokumen: Kendaraan bermotor berbahan bakar fosil berkontribusi pada produksi emisi karbon yang memengaruhi perubahan iklim. ANTARA FOTO/Muhamad Ibnu Chazar.

Jakarta (ANTARA) - Aktivitas manusia sehari-hari tidak disadari seringkali menyumbang emisi karbon sehingga berdampak pada iklim.

Bertepatan dengan Hari Bumi setiap 22 April, Sudono Salim dari Jejak.in, perusahaan rintisan yang memanfaatkan teknologi untuk konservasi lingkungan hidup, membagikan langkah-langkah sederhana yang bisa dilakukan setiap hari untuk mengurangi jejak karbon.

"Hal-hal kecil, kalau kita semua melakukannya, kita sadar mengurangi kebiasaan yang tidak baik, akan sangat membantu," kata Sudono saat webinar "Jaga Bumi dengan Inovasi", Kamis.

Baca juga: Pemerintah targetkan penurunan emisi karbon 29 persen pada 2030

1. Hemat listrik

Konsumsi listrik sehari-hari sangat berpengaruh terhadap emisi karbon sehingga disarankan untuk menggunakan peralatan elektronik seperlunya saja.

Pada masa pandemi ini, orang banyak berkegiatan dari rumah, mau tidak mau konsumsi listrik naik untuk berbagai keperluan, terutama belajar dan bekerja dari jarak jauh.

"Selama pandemi ini (konsumsi listrik) memang susah dihindari, semua memakai listrik dan internet," kata Sudono.

Dia menyarankan untuk memakai listrik seperlunya saja, misalnya hanya menyalakan pendingin ruangan ketika benar-benar diperlukan.

Salah satu kebiasaan buruk yang perlu dihentikan adalah membiarkan perangkat pengisi daya ponsel (charger) tersambung ke stop kontak meski pun sedang tidak dipakai. Ada energi yang terpakai walau charger tidak sedang mengisi daya ponsel.

Baca juga: Greta Thunberg pilih berlayar ke AS demi kurangi jejak karbon

2. Mengurangi daging merah

Peternakan merupakan salah satu sektor yang menyumbang emisi karbon, di antaranya dari gas metana yang berasal dari sendawa sapi.

Gas metana turut berpengaruh terhadap emisi gas rumah kaca.

3. Kurangi naik kendaraan bermotor

Kendaraan bermotor, termasuk sepeda motor dan mobil, menggunakan bahan bakar fosil yang akan mengeluarkan berbagai senyawa dari sisa pembakaran.

Jika jarak tempuh tidak terlalu jauh, upayakan berjalan kaki atau naik sepeda maupun skuter yang ramah lingkungan.

Baca juga: Semua mobil baru Nissan berpenggerak listrik pada 2030

Baca juga: Menteri ESDM soroti pola mitigasi emisi karbon G20

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

MRT Jakarta kolaborasi dengan Startup memperbaiki kondisi kota

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar