Korsel teken kontrak dengan Pfizer untuk tambahan 40 juta dosis vaksin

Korsel teken kontrak dengan Pfizer untuk tambahan 40 juta dosis vaksin

Botol kecil dengan label vaksin penyakit virus korona (COVID-19) Pfizer-BioNTech, AstraZeneca, dan Moderna terlihat dalam foto ilustrasi yang diambil Jumat (19/3/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/hp/cfo/am.

Seoul (ANTARA) - Korea Selatan menandatangani kontrak dengan Pfizer Inc untuk membeli tambahan 40 juta dosis vaksin COVID-19 di tengah kekhawatiran lonjakan infeksi virus corona di dalam negeri.

Negara itu telah mendapatkan total 192 juta dosis vaksin, termasuk dari Moderna Inc, AstraZeneca PLC, Johnson & Johnson's, dan Novavax.

"Pemerintah telah memperoleh vaksin COVID-19 yang cukup besar untuk memvaksin sekitar 100 juta orang, atau dua kali lipat dari seluruh populasi Korea Selatan," kata Menteri Kesehatan Kwon Deok-cheol dalam sebuah pengarahan pada Sabtu.

"(Pemerintah) akan melakukan semua upaya untuk memenuhi janjinya untuk memvaksin 12 juta orang pada akhir Juni dan mencapai kekebalan kelompok pada November," ujar Kwon Deok-cheol.

Kesepakatan itu muncul seminggu setelah Pfizer setuju untuk memasok vaksin tambahan ke Jepang pada akhir September, yang akan cukup untuk menyuntik semua orang yang berusia di atas 16 tahun.

Baca juga: Harapkan balas budi, Korea Selatan minta AS bantu pengadaan vaksin

Baca juga: Korea Selatan mulai program vaksinasi COVID di 200-an rumah jompo


Hampir 2,2 juta warga Korsel dari total 52 juta populasi telah menerima dosis vaksin pertama mereka, sehingga tingkat vaksinasi sedikit di atas 4 persen. Target pemerintah adalah mencapai 70 persen pada November.

Tingkat vaksinasi Korsel terbilang rendah dibandingkan dengan tingkat vaksinasi di Amerika Serikat yang mencapai 41 persen, menurut data Reuters.

Sebuah survei Gallup Korea pada Jumat (23/4) menunjukkan untuk pertama kalinya pandangan negatif melebihi pandangan positif atas penanganan pemerintah terhadap pandemi dan vaksinasi dengan 43 persen responden memiliki pandangan positif dibandingkan 85 persen pada Mei lalu, ketika infeksi harian di Korsel hanya dalam satu digit.

Korsel melaporkan 785 kasus baru pada Jumat tengah malam, sehingga totalnya menjadi 118.243 kasus dan 1.812 kematian.

Sumber: Reuters

Baca juga: Presiden Korea Selatan divaksin Astrazeneca anti COVID

Baca juga: Korsel gunakan vaksin AstraZeneca untuk usia 65 ke atas

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Yuni Arisandy Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dubes Umar Hadi ingin RI - Korsel segera ratifikasi IK-CEPA

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar