Liga Inggris

Stan dan Josh Kroenke tidak berniat jual Arsenal

Stan dan Josh Kroenke tidak berniat jual Arsenal

Para suporter Arsenal melakukan protes terhadap pemilik klub karena terlibat dalam pendirian Liga Super Eropa pada 23 April 2021.(Reuters/Andrew Boyers)

Jakarta (ANTARA) - Pemilik Arsenal, Stan Kroenke dan Josh Kroenke mengatakan bahwa mereka tetap "berkomitmen 100 persen" untuk klub Liga Premier Inggris tersebut dan tidak berniat menjual saham klubnya.

Legenda Arsenal Thierry Henry, Dennis Bergkamp, ​​dan Patrick Vieira dikabarkan akan bergabung dengan pendiri Spotify sekaligus miliarder Daniel Ek untuk membeli klub tersebut.

Lebih dari 1.000 suporter The Gunners melakukan protes kepada pemilik klub saat ini pada Jumat pekan lalu.

Baca juga: Daftar juara Piala Liga Inggris: Manchester City samai rekor Liverpool
Baca juga: Seluruh klub Inggris mundur dari Liga Super Eropa


"Kami belum menerima tawaran apa pun dan kami tidak akan menerima tawaran apa pun," kata sang pemilik Arsenal dalam sebuah pernyataan bersama, yang dikutip BBC pada Rabu.

"Ambisi kami untuk Arsenal tetap bersaing untuk memenangkan trofi terbesar dalam olahraga ini dan fokus kami tetap pada peningkatan daya saing kami di lapangan untuk mencapai ini."

Protes suporter terjadi di luar Stadion Emirates sebelum kekalahan kandang Arsenal oleh Everton menyusul keterlibatan klub dalam rencana Liga Super Eropa (ESL).

The Gunners adalah salah satu dari 12 anggota pendiri ESL, tetapi mereka mundur hanya 48 jam kemudian dan telah meminta maaf kepada para suporter.

Baca juga: Pendiri Spotify incar Arsenal
Baca juga: Chelsea sangat sesali keputusan gabung proyek Liga Super Eropa


Stan Kroenke adalah pebisnis asal Amerika Serikat berusia 73 tahun dan pemilik sejumlah klub olahraga, termasuk tim NFL Los Angeles Rams dan tim NBA Denver Nuggets.

Ia membeli 9,9 persen saham di Arsenal pada 2007 dan perlahan-lahan meningkatkan kepemilikan sahamnya hingga mencapai 62,89 persen pada April 2011.

Putra Kroenke, Josh adalah direktur klub dan sangat terlibat dalam operasi sehari-hari.

Sedangkan, Daniel Ek adalah pebisnis asal Swedia dengan kekayaan senilai 4,7 miliar dolar Amerika (sekitar Rp62,4 triliun). Pria berusia 38 tahun itu dilaporkan adalah suporter Arsenal sejak kecil dan menyatakan niatnya untuk membeli klub Inggris itu.

Arsenal saat ini berada di urutan ke-10 di Liga Premier Inggris dengan lima pertandingan tersisa di musim penuh pertama Mikel Arteta sebagai pelatih.

Baca juga: Iheanacho antar Leicester taklukkan Palace 2-1
Baca juga: Gol larut Keinan Davis buyarkan kemenangan West Brom kontra Villa

 

Pewarta: Hendri Sukma Indrawan
Editor: Aditya Eko Sigit Wicaksono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Direksi TVRI patahkan alasan Dewas pecat Helmy soal tayangan asing

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar