UNISOC T618 dirancang untuk tingkatkan kemampuan representasi & AI

UNISOC T618 dirancang untuk tingkatkan kemampuan representasi & AI

Parameter Produk T618. ANTARA/Business Wire.

Shanghai (Antara/Business Wire)- Komposisi prosesor ponsel mirip dengan struktur sosial berbentuk zaitun, dengan sedikit kaya di atas atau miskin di bawah, kecuali kelas menengah yang besar. Inilah sebabnya mengapa semua produsen prosesor meraih pasar kelas menengah.

Untuk melihat rilis pers multimedia selengkapnya, klik di sini: https://www.businesswire.com/news/home/20210427005580/en/

UNISOC T618 adalah chip LTE arsitektur 8-inti yang diluncurkan pada bulan Agustus 2019. Dan, ia didasarkan pada teknologi proses 12nm yang terdiri dari dua CPU Arm Cortex-A75 2,0 GHz dan enam prosesor Arm Cortex-A55 1,8 GHz. Dilengkapi dengan GPU Mali G52 untuk memberikan tampilan gambar berkualitas lebih tinggi. Dalam aspek benchmarking, UNISOC T618 mengikuti Qualcomm Snapdragon 710 dan peringkat lebih tinggi dari MediaTek P70 serta Snapdragon 660 I.

Salah satu yang menarik adalah bahwa ia didukung oleh teknologi DynamIQ, yang merupakan teknologi hitam yang diluncurkan oleh Arm yang memungkinkan sistem memberikan kinerja yang lebih baik di bawah batas panas yang lebih ketat, sehingga meningkatkan kinerja. Teknologi ini juga memanfaatkan kinerja seketika untuk memberikan respons yang lebih cepat. Dan, ia juga dapat menghadirkan pengalaman pengguna yang lebih baik untuk startup aplikasi dan gerakan lain seperti putar, geser, serta zoom pinch-pull.

Dalam hal representasi gambar, UNISOC T618 telah meningkat pesat. Mendukung lensa 48MP dan video 25fps, atau lensa 32MP dan video 30fps, dukungan cphy 2.5Gsps. Sementara itu, UNISOC T618 memiliki dorongan ISP 3-inti yang dapat menangani data gambar tiga arah sudut super lebar dan telefoto, yang merupakan sistem zoom optik lengkap. Oleh karena itu, selama proses zooming, Anda tidak dapat mencapai penundaan switching atau lag. Dalam hal game seluler, UNISOC T618 menawarkan pengalaman bermain game yang luar biasa dan dapat menjalankan game besar tanpa kehilangan frame. Kecepatan frame tinggi 120Hz sebanding dengan Snapdragon 870, yang membuat pengalaman lebih baik dalam menjalankan game 3D besar.

UNISOC T618 juga dilengkapi dengan Crypto Engine, yang dilengkapi dengan isolasi keamanan, penghancuran kunci mandiri dan fungsi lainnya, serta mendukung algoritma enkripsi dan dekripsi domestik, asing, dan arus utama. Enkripsi selanjutnya memastikan tingkat keamanan yang tinggi.

Dalam hal AI, UNISOC T618 memiliki tambahan Visual Information Processor (VDSP) yang dapat lebih memenuhi kebutuhan edge vision dan pemrosesan AI, mendukung klasifikasi foto yang cerdas, pengenalan pemandangan, penguncian wajah, retouching foto AI, bokeh latar belakang potret AI foto dan perekaman, AI retouching dan fungsi lainnya dibandingkan dengan prosesor kelas menengah lainnya. Sementara itu, UNISOC T618 berakselerasi dengan mesin AI open source yang didukung oleh Android NN, yang memungkinkan aplikasi pihak ketiga menerapkan beberapa fungsi AI dengan lebih efisien.

Dalam hal mode komunikasi, UNISOC T618 mendukung enam mode (TDD-LTE/FDD-LTE/TD-SCDMA/WCDMA/CDMA2000/GSM), dual SIM dual 4G, dua kartu SIM secara bersamaan mendukung VoLTE, ViLTE, panggilan suara dan video HD.

Secara keseluruhan, konfigurasi UNISOC T618 sangat baik, kompatibel dengan chip mid-range terbaik. Konsumsi daya dan keseimbangan kinerja menjadikan chipset ini pilihan terbaik untuk smartphone kelas menengah.

Baca versi aslinya di businesswire.com: https://www.businesswire.com/news/home/20210427005580/en/

Kontak
UNISOC Technologies Co., Ltd
Yueying Tang, PR Team

Sumber: UNISOC Technologies Co., Ltd

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.

Pewarta: PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar