Risma sambangi KPK bahas perkembangan perbaikan data penerima bansos

Risma sambangi KPK bahas perkembangan perbaikan data penerima bansos

Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini. ANTARA/HO-Kemensos RI.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini menyambangi Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Jumat membahas perkembangan perbaikan data penerima bantuan sosial (bansos).

"KPK menerima audiensi Menteri Sosial Tri Rismaharini terkait perkembangan perbaikan data penerima bansos yang saat ini sedang dilakukan oleh Kemensos sesuai rekomendasi berdasarkan kajian KPK bertempat di Gedung Merah Putih KPK, Jumat," kata Plt Juru Bicara KPK Bidang Pencegahan Ipi Maryati Kuding dalam keterangannya di Jakarta.

Mensos diterima oleh dua Wakil Ketua KPK Alexander Marwata dan Lili Pintauli Siregar didampingi Deputi Pencegahan dan Monitoring Pahala Nainggolan berserta jajaran pada Direktorat Monitoring dan Direktorat Pelayanan dan Pengaduan Masyarakat.

"Informasi lengkap agenda dan bahasan dalam audiensi akan disampaikan kepada rekan-rekan setelah pertemuan," ucap Ipi.

Baca juga: Sri Mulyani, Khofifah, Risma, 3 perempuan tervokal di media massa

Baca juga: Alur pemberian bansos dapat dilihat melalui DTKS Kemensos


Sebelumnya pada Senin (11/1), Risma juga telah bertemu dengan Pimpinan KPK di Gedung KPK, Jakarta. Saat itu, ia meminta KPK untuk ikut membantu kementeriannya dalam memperbaiki Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) yang menjadi basis pemberian bansos.

"Ke depan saya terus terang berkirim surat ke KPK, kemudian Kejaksaan Agung, Mabes Polri, dan Universitas Indonesia untuk membantu kami dalam proses langkah yang akan kami laksanakan untuk memperbaiki permasalahan yang harus diselesaikan," tutur Risma saat itu.

Risma dalam pertemuan tersebut menyebutkan ada sejumlah perbaikan yang ia lakukan untuk mencegah orang yang tidak dikategorikan miskin juga ikut mendapat bantuan.

Ia mengatakan bahwa pihaknya menyiapkan "software" penerima harus "connect" dengan data.

"Kenapa peluncuran bantuan pada minggu pertama (Januari 2021)? Supaya kalau ternyata tadi ada warga yang tidak bankable atau tidak biasa menggunakan bank, kami masih punya 3 minggu untuk evaluasi," ungkap Risma.

Baca juga: Survei: Elektabilitas Risma ungguli Anies Baswedan

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Risma akan cairkan bansos tunai saat PPKM Darurat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar