Olimpiade

KOI-Kemenpora koordinasi awal tindak lanjuti Keppres Olimpiade 2032

KOI-Kemenpora koordinasi awal tindak lanjuti Keppres Olimpiade 2032

Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari berpose di kantornya di Senayan, Jakarta, Kamis (16/7/2020). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/aww/pri. (ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)

Kami akan segera melaporkan ke tim pengarah yang dipimpin bapak wakil presiden sehingga kami bisa segera bergerak lebih cepat
Jakarta (ANTARA) - Komite Olimpiade Indonesia (KOI) dan Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) melakukan koordinasi awal dalam menindaklanjuti Keputusan Presiden (Keppres) tentang panitia pencalonan Indonesia sebagai tuan rumah Olimpiade 2032 (INABCOG).

Setelah rapat koordinasi di Kantor Kemenpora, Jakarta, Jumat, Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali selaku penanggung jawab INABCOG mengatakan akan segera bekerja bersama-sama dengan KOI sebagai tim pelaksana bidding untuk menyusun langkah-langkah pencalonan Indonesia sebagai tuan rumah Olimpiade 2032.

“Saya sebagai penanggung jawab dan Ketua Umum KOI perlu koordinasi dan menyiapkan langkah-langkah yang harus dilakukan sebagai implementasi penugasan keppres,” kata Zainudin dalam jumpa pers virtual di Jakarta, Jumat.

Baca juga: KOI nantikan pertemuan lintas kementerian bahas bidding Olimpiade 2032

“Hari ini adalah hari kami melaksanakan tugas keppres itu. Kami akan segera melaporkan ke tim pengarah yang dipimpin bapak wakil presiden sehingga kami bisa segera bergerak lebih cepat,” sambung dia.

Zainudin menyebut bahwa KOI sudah bekerja sejak jauh-jauh hari, bahkan sebelum terbitnya keppres. Dengan Keppres INABCOG itu maka akan hal itu menjadi pendorong untuk percepatan langkah yang akan dilakukan tim pelaksana bidding.

Sementara itu, Ketua Umum KOI Raja Sapta Oktohari mengatakan bahwa KOI sudah menyiapkan materi pencalonan Indonesia sebagai tuan rumah Olimpiade 2032. Namun materi tersebut, menurutnya, masih perlu dikaji ulang bersama pemerintah dan tenaga ahli dari berbagai kementerian dan lembaga.

Okto, sapaan akrabnya, mengakui bahwa Indonesia selangkah di belakang Brisbane dalam hal persiapan bidding tuan rumah Olimpiade 2032. Namun dengan adanya keppres itu, dia yakin Indonesia bisa semakin cepat mengejar ketertinggalan.

Baca juga: Australia jamin IOC akan danai Brisbane 2032

“Faktanya per hari ini prototipe proposal bidding sudah selesai dan akan disimulasikan ke semua kementerian dan lembaga untuk dikaji lebih dalam,” kata Okto.

“Ketertinggalan ini Brisbane sudah lebih dulu menyampaikan interest dan proposal mereka. Dengan efektifnya keppres ini akan membuka peluang kita untuk melaju lebih cepat.”

INABCOG mempunyai waktu satu bulan untuk menyusun peta jalan strategi dan rencana persiapan bidding setelah Keputusan Presiden ditetapkan pada 13 April lalu.

Baca juga: INABCOG akan kaji ulang roadmap bidding tuan rumah Olimpiade 2032
Baca juga: KOI harap persiapan bidding bisa lebih cepat usai ada Keppres INABCOG


Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Keppres pencalonan Olimpiade 2032 buat NOC dapat bergerak gesit

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar