Menparekraf dukung pengembangan wisata halal Banda Aceh

Menparekraf dukung pengembangan wisata halal Banda Aceh

Menparekraf Sandiaga Uno saat menerima kupiah Meukutop dari Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman, di Banda Aceh, Minggu (2/5/2021). ANTARA/HO-Humas Pemko Banda Aceh.

di awal 2021 pariwisata Banda Aceh mulai bangkit kembali
Banda Aceh (ANTARA) - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mendukung pengembangan wisata halal yang sedang digagas Kota Banda Aceh.

"Kota Banda Aceh kaya akan potensi wisata, ini harus dikemas semaksimal mungkin untuk pengembangan wisata halal. Kemenparekraf akan mendukungnya," kata Sandiaga Uno, di Banda Aceh, Minggu.

Sandi mengatakan, sudah ada beberapa program khusus antara Kemenparekraf dengan Pemko Banda Aceh yakni berkaitan dengan event, peningkatan kapasitas SDM ekonomi kreatif dan pengembangan destinasi.

Sandi bakal menawarkan SDM terbaik yang dimiliki Banda Aceh dan Aceh untuk dikirim ke Politeknik Pariwisata (Poltekpar) terdekat. Diantaranya di Bali, Palembang dan Bandung, lulusan Poltek yang kita kelola ini jadi incaran pelaku ekonomi kreatif dan pariwisata," ujarnya.

"Tentunya kita akan lakukan penyandingan dari pada program sehingga penyiapan SDM ini bisa kita tingkatkan secara terukur," ujar Sandiaga.

Baca juga: Aceh tawarkan investasi wisata halal ke investor dunia pada ISEF 2019
Baca juga: Kata wakil wali kota, jangan ragu jual wisata halal di Aceh


Sementara itu, Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman berharap dukungan penuh Kemenparekraf dalam rangka memajukan pariwisata di Banda Aceh.

Sejalan dengan konsep wisata halal yang kini digaungkan Kemenparekraf, Banda Aceh memiliki sejumlah wisata favorit yang kerap menjadi incaran wisatawan domestik maupun mancanegara.

"Wisata religi, budaya dan sejarah, edukasi tsunami, alam, dan wisata kuliner. Kelima destinasi wisata tersebut terbukti mampu menarik minat wisatawan mancanegara, terutama dari Malaysia dan Singapura," kata Aminullah.

Ia menyebutkan, pada 2019 lalu Banda Aceh berhasil meningkatkan kunjungan wisatawan hingga 500 ribu lebih. Terjadi kenaikan signifikan beberapa tahun belakang, atau sebelum pandemi COVID-19.

Baca juga: Aceh menuju destinasi wisata halal terbaik
Baca juga: Disbudpar: Aceh punya potensi wisata untuk tingkatkan ekonomi


Namun, saat pandemi kunjungan wisata ke Banda Aceh terjadi penurunan yang cukup drastis, bahkan mencapai 65 persen. Kondisi tersebut sangat berdampak terhadap pelaku pariwisata di Banda Aceh.

"Meski demikian, perkembangan di awal 2021 pariwisata Banda Aceh mulai bangkit kembali, terutama untuk wisatawan domestik nusantara dan lokal atau warga Aceh sendiri," ujarnya.

Aminullah menegaskan, pemerintah terus berupaya berinovasi agar UMKM tetap berdaya meski kunjungan wisata menurun akibat pandemi COVID-19.

Wisata halal Banda Aceh, lanjut Aminullah, menjadi peluang bisnis menggunakan kreativitas dan fleksibilitas dalam melayani berbagai kebutuhan wisatawan.

Saat ini, Pemerintah Banda Aceh sedang menata kawasan pantai Ulee Lheue untuk dikembangkan menjadi destinasi wisata lengkap dengan fasilitas pendukung seperti tempat ibadah dengan miniatur Masjid Raya Baiturrahman, serta lokasi yang menyediakan aneka kuliner khas Aceh.

"Karena itu kami sangat berharap dukungan penuh dari Bapak Sandiaga Uno dan Kemenparekraf untuk mendorong pengembangan wisata halal Banda Aceh," katanya.

Baca juga: Pelancong Malaysia diundang nikmati wisata halal Indonesia
Baca juga: Pariwisata halal potensial dikembangkan di tengah pandemi

Pewarta: Rahmat Fajri
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ketua MPR: P4 dihapus, ulama dan nasionalis dibenturkan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar