MotoGP

"Arm pump" biang keladi Quartararo gagal hattrick di Jerez

"Arm pump" biang keladi Quartararo gagal hattrick di Jerez

Pebalap tim Monster Energy Yamaha Fabio Quartararo memimpin Grand Prix Spanyol di Sirkuit Jerez-Angel Nieto. (2/5/2021). ANTARA/HO via Yamaha Motor Racing Srl.

Jakarta (ANTARA) - Pebalap tim Monster Energy Yamaha Fabio Quartararo sedang berada di jalur kemenangan ketika memimpin setengah lomba Grand Prix Spanyol, Minggu, sebelum masalah arm pump muncul dan memupuskan harapannya hattrick di Jerez.

Pebalap Prancis itu start dari pole position untuk keempat kalinya dalam tiga musim di Jerez, meski lagi-lagi kalah gesit ketika lampu merah padam dan melorot ke posisi empat menuju tikungan pertama.

Butuh empat putaran bagi Quartararo untuk merebut kembali posisi pimpinan lomba setelah menyalip Francesco Bagnaia, Franco Morbidelli dan Jack Miller.

Berada di depan, El Diablo tancap gas dan bahkan mencetak rekor lap tercepat 1:37,770 di lap ke-8.

Baca juga: Miller juarai GP Spanyol, Quartararo gagal hattrick di Jerez

Dengan 17 lap tersisa, ia menjaga jaraknya lebih dari satu detik dari rival terdekat dan di atas kertas seharusnya mampu meraih hattrick kemenangan di Jerez setelah juara di dua balapan pembuka tahun lalu.

Namun dengan 12 lap tersisa, dia mendadak mengalami masalah di otot lengannya, atau yang sering disebut dengan arm pump.

"Hari ini arm pump jelas menjadi masalah. Selama kurang lebih 10 lap saya bisa menahan Jack Miller dengan jarak satu detik, tetapi kemudian saya tidak bisa merasakan lengan kanan saya," kata Quartararo dikutip laman resmi tim.

"Kami berada di posisi yang sangat baik untuk menang. Saya bisa saja melaju lebih cepat.

Baca juga: Quartararo waspadai rival demi tiga kemenangan beruntun di Jerez

Menurut Mayo Clinic, arm pump didefinisikan sebagai kondisi otot dan saraf, disebabkan karena latihan atau olahraga, yang menyebabkan nyeri, bengkak, dan terkadang cacat pada otot kaki yang atau lengan yang terdampak sebagai konsekuensi dari otot-otot lengan yang membengkak karena pengerahan tenaga dan menjadi terlalu tegang.

"Kekuatan kami dalam membalap dengan ban bekas tidak ada artinya, karena saya tidak memiliki tenaga tersisa di lengan saya," kata Quartararo.

"Saya akan menggunakan waktu untuk memikirkan situasi ini dan mencoba membuat keputusan terbaik tentang bagaimana menangani arm pump ini segera mungkin.

Baca juga: Pole Position GP Spanyol masih milik Quartararo
Baca juga: Marquez merasa air fence menyelamatkannya ketika kecelakaan di Jerez

Tak mampu menahan sakit yang dideritanya, Quartararo kehilangan posisinya dengan cepat di 10 lap terakhir meski mampu mengamankan poin setelah finis P13.

Pebalap berusia 22 tahun itu ingin fit menuju Grand Prix selanjutnya yang akan dihelat di kampung halamannya, Prancis, pada 16 Mei mendatang.

Jack Miller dan Francesco Bagnaia mempersembahkan finis 1-2 untuk Ducati dan Morbidelli melengkapi podium untuk tim Petronas Yamaha.

Bagnaia kini mengambil alih pimpinan klasemen pebalap sementara dengan koleksi 66 poin, menggeser Quartararo ke peringkat dua dengan jarak dua poin saja.

Baca juga: Indonesian Racing panen podium di Jerez
Baca juga: VR46 tinggal tunggu konfirmasi sebagai tim resmi di MotoGP 2022

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KSP Moeldoko minta setiap produk UMKM disematkan brand MotoGP

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar