Kadin: Indonesia memiliki potensi besar kembangkan ekonomi syariah

Kadin: Indonesia memiliki potensi besar kembangkan ekonomi syariah

Dokumentasi - Pengunjung melihat produk busana muslim di salah satu stan pameran saat Sharia Fair 2019 di Surabaya, Jawa Timur, Rabu (6/11/2019). ANTARA FOTO/Moch Asim/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Pengembangan Pengusaha Nasional Arsjad Rasjid menyatakan, Indonesia memiliki potensi luar biasa besar dalam pengembangan ekonomi syariah.

Jangkauan sektor ekonomi syariah di antaranya industri perbankan syariah, keuangan nonbank, pasar modal, rumah sakit Islam, perhotelan, pariwisata, halal food, fesyen, dan lain sebagainya.

“Kadin akan aktif menggencarkan literasi ekonomi syariah di masyarakat. Kita harus dorong terus agar potensi yang dimiliki dapat diberdayakan dengan sebaik-baiknya,” kata Arsjad dalam keterangannya di Jakarta, Senin.

Baca juga: Wapres: Digitalisasi berperan penting di perkembangan ekonomi syariah

Berdasarkan The State of The Global Islamic Economy Report (SGIE Report) Tahun 2020/2021, Indonesia berada di posisi keempat, naik satu peringkat jika dibandingkan pada 2019 dalam memajukan perekonomian Islam, konsumsi produk-produk halal, serta peranan inovasi dalam ekonomi Islam, khususnya di sektor makanan, fesyen, kosmetik, farmasi, pariwisata, keuangan, dan media rekreasi.

SGIE Report 2020/2021 menjadi salah satu acuan penting yang fokus pada memberikan informasi dan analisis terkini tentang pengembangan ekonomi Islam global.

Menurut Calon Ketua Umum Kadin Indonesia periode 2021-2026 ini, penilaian yang baik tersebut adalah bentuk pengakuan masyarakat internasional kepada Indonesia.

Baca juga: Pengembangan Usaha Syariah Melibatkan Peran Perempuan

"Pemerintah telah mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang memberikan peluang tumbuhnya ekonomi berbasis syariah, disertai insentif untuk mempermudah kalangan industri dan investasi di bidang infrastruktur, produk, dan jasa halal,” ujar Arsjad yang juga Ketua Dewan Penyantun Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) itu.

Berdasarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 28 Tahun 2020 tentang Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS), pengembangan ekonomi dan keuangan syariah difokuskan pada empat hal, yaitu pengembangan industri produk halal, pengembangan industri keuangan syariah, pengembangan dana sosial syariah, serta pengembangan dan perluasan kegiatan usaha syariah.

“Kebijakan ini harus kita maknai dengan terus memperkokoh ekosistem ekonomi syariah di Indonesia,” kata Arsjad.

Pewarta: Royke Sinaga
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kadin Sultra gelar Pasar Murah Ramadhan untuk stabilkan harga

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar