Penumpang kapal pelabuhan nusantara Kendari membludak

Penumpang kapal pelabuhan nusantara Kendari membludak

Calon penunpang kapal di Pelabuhan Nusantara Kendari yang akan berlayar dari Kota Kendari ke Raha, Kabupaten Muna dan Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, berlomba-lomba masuk ke dalam kapal untuk bisa pulang kampung, Rabu (5/5/2021). (ANTARA/Harianto)

calon penumpang kapal memadati area pelabuhan Nusantara mulai dari pintu masuk hingga ke loket penjualan tiket. Mereka rela berdesak-desakan demi bisa mendapatkan tiket kapal
Kendari (ANTARA) - Penumpang kapal di Pelabuhan Nusantara Kendari yang akan berlayar rute Kota Kendari-Raha Kabupaten Muna- Kota Baubau, Sulawesi Tenggara membludak sehari menjelang larangan mudik lebaran pada 6-17 Mei 2021.

Pantauan Rabu, calon penumpang kapal memadati area pelabuhan Nusantara mulai dari pintu masuk hingga ke loket penjualan tiket. Mereka rela berdesak-desakan demi bisa mendapatkan tiket kapal.

Mudik awal ini dilakukan oleh calon penumpang kapal demi bisa pulang berkumpul bersama keluarga mereka pada saat lebaran Idul Fitri sebelum pemberlakuan larangan mudik.

Terlihat ribuan calon penumpang memadati Pelabuhan Nusantara Kendari sejak pagi hingga sore hari untuk berangkat di kampung mereka masing-masing.

Di lokasi terlihat calon penumpang begitu padat, bahkan mereka rela berdesak-desakan berlomba untuk bisa masuk ke dalam kapal karena khawatir jika tidak bisa menumpang kapal maka tidak bisa pulang kampung.

Untuk penerapan protokol kesehatan khususnya menjaga jarak, juga terlihat tidak diterapkan karena mereka berdesak-desakan atau dempet-dempetan berlomba masuk ke dalam kapal.

"Saya takut jangan sampai tidak masuk kapal, jadi biar tidak dapat kursi yang penting bisa naik," kata Udi salah satu calon penumpang yang hendak berlayar ke Raha.

 
Calon penunpang kapal di Pelabuhan Nusantara Kendari yang akan berlayar dari Kota Kendari ke Raha, Kabupaten Muna dan Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, berlomba-lomba masuk ke dalam kapal untuk bisa pulang kampung, Rabu (5/5/2021). (ANTARA/Harianto)



Meski tidak mendapatkan kursi, para calon penumpang terlihat tetap berusaha agar masuk ke kapal tersebut. Mereka rela berdiri di bagian atas kapal hanya agar bisa pulang kampung.

Kepala Pos Terminal Pelabuhan Nusantara Kendari Andi Rady Kurniawan mengatakan sebanyak tiga armada kapal cepat yang disediakan hari ini dengan trip pelayaran yang diberangkatkan mulai pagi pukul 07.30 Wita, kemudian trip kedua pukul 12.25 Wita dan trip ketiga pukul 15.30 Wita.

"Saat ini memang penumpang lebih padat daripada tahun kemarin, mungkin karena pengaruh ada surat edaran bahwa ada larangan kapal tidak bisa berangkat," katanya.

Pihaknya mengklaim semua penumpang yang masuk ke dalam kapal telah memiliki tiket serta juga memastikan bahwa semua penumpang bisa berangkat untuk pulang ke kampung halamanya.

"Kita sudah perketat, cuma bisa kita lihat sendiri seperti apa tadi kita sudah berteriak berteriak. Memang sudah beberapa tahun ini penumpang susah, setengah mati kita atur. Tapi kita coba bagaimana supaya masyarakat bisa balik, bisa teratasi penumpang itu," tambah Andi.

Baca juga: Kapal wisata tidak diizinkan masuk Raja Ampat selama larangan mudik
Baca juga: Penumpang kapal malam Kendari-Raha membludak jelang larangan mudik
Baca juga: Jelang Lebaran, Pelni siapkan kapal penumpang dengan syarat tertentu
Baca juga: ASDP Merak operasikan 29 kapal roro layani pemudik

 

Pewarta: Muhammad Harianto
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Satgas COVID-19 imbau pemda bersiap lonjakan kasus

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar