Pemprov Jabar tingkatkan vaksinasi di daerah padat penduduk

Pemprov Jabar tingkatkan vaksinasi di daerah padat penduduk

Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Pemprov Jabar) meningkatkan vaksinasi COVID-19 di setiap kabupaten/kota terutama yang padat penduduk dan sedikitnya 56 ribu dosis vaksin diberikan bagi warga di setiap kabupaten/kota dalam dua hari terakhir ini. (Dok Humas Pemprov Jabar)

kami waspada di sini
Bandung (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Jawa Barat meningkatkan vaksinasi COVID-19 di setiap kabupaten/kota terutama yang padat penduduk dan sedikitnya 56 ribu dosis vaksin diberikan bagi warga di setiap kabupaten/kota dalam dua hari terakhir ini.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat Dani Ramdan, Rabu, mengatakan beberapa waktu lalu pihaknya menggelar vaksinasi bagi warga di daerah padat penduduk.

Dani mengatakan, dalam vaksinasi ini pihaknya menyasar kabupaten/kota yang jumlah penduduknya banyak dan sedikitnya terdapat enam daerah yang penduduknya banyak namun jumlah vaksinasinya masih sedikit.

Daerah tersebut diantaranya Kabupaten Bogor, Sukabumi, Bandung Barat, dan Kabupaten Karawang.

"Kami bekerja sama dengan BPBD kabupaten/kota untuk mempercepat vaksinasi. Sekarang di Bandung Barat," ujarnya.

Pihaknya memprioritaskan daerah-daerah tersebut dalam vaksinasi ini dan selain karena jumlah penduduknya yang banyak, kabupaten /kota tersebut pun memiliki tingkat kepadatan penduduk yang tinggi.

"Karena padat penduduknya, jadi kami waspada di sini," katanya.

Baca juga: Ridwan Kamil: Kecepatan vaksinasi COVID-19 Jabar naik dua kali lipat

Baca juga: 500 Relawan Puspa didorong percepat vaksinasi di puskesmas Jabar


Dengan begitu, menurutnya tingkat penyebaran virus corona akan lebih tinggi sehingga vaksinasi harus dipercepat.

"Apalagi kalau yang banyak kerumunan. Makanya kami memprioritaskan vaksinasi di daerah-daerah ini," katanya.

Sementara itu, Gubernur Jabar M Ridwan Kamil mengingatkan masyarakat agar tetap disiplin protokol kesehatan, terlebih menurutnya saat ini terdapat dua zona merah COVID-19 di wilayahnya yakni di Kabupaten Bandung Barat dan Tasikmalaya.

"Penting bagi kita untuk meminimalisasi penyebaran virus korona yang saat ini masih ada," kata Emil.

Ridwan Kamil kembali mengingatkan pentingnya menjaga jarak, termasuk untuk tidak mudik Lebaran. Terlebih, menurutnya saat ini kehadiran fisik bisa digantikan dengan hadirnya teknologi virtual.

"Dengan pandemi ini kita bisa beradaptasi, menggunakan teknologi untuk tetap merasakan kehadiran," katanya.

Kang Emil mengingatkan masyarakat yang memiliki kemampuan berlebih untuk meringankan kebutuhan warga yang kurang mampu. "Kaum dhuafa, anak yatim, lansia, perlu kita lindungi, beri kemudahan," ujarnya.

Baca juga: Jawa Barat siapkan 2.000 dosis vaksin COVID-19 untuk atlet

Baca juga: Kemenkes apresiasi komitmen Pemprov Jabar percepat vaksinasi COVID-19

 

Pewarta: Ajat Sudrajat
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ridwan Kamil luncurkan Desa Digital Parakan di Karawang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar