Bulog Sumbar manfaatkan beras lokal produksi beras bervitamin

Bulog Sumbar manfaatkan beras lokal produksi beras bervitamin

Kepala Perum Bulog Wilayah Sumatera Barat Tommy Despalingga memperlihatkan beras bervitamin "Fortivit" yang diproduksi menggunakan beras lokal Sumbar. ANTARA/Mutiara Ramadhani.

selain kenyang masyarakat juga mendapat berbagai macam vitamin
Padang (ANTARA) - Perum Bulog Wilayah Sumatera Barat memanfaatkan beras lokal  produksi petani setempat dalam memproduksi beras fortifikasi atau bervitamin dengan nama "Fortivit".

"Bulog Sumbar produksi beras fortifikasi atau bervitamin dengan nama Fortivit menggunakan beras lokal yaitu beras IR 42 yang biasa dikonsumsi oleh warga Sumbar," kata Kepala Bulog Wilayah Sumbar Tommy Despalingga di Padang, Kamis.

Dia mengatakan Beras Fortivit ini sudah cukup lama diproduksi, hanya saja sebelumnya menggunakan beras pulen yang bukan diproduksi oleh Bulog Sumbar dan biasanya kurang diminati oleh warga Sumbar.

"Sebelumnya, hanya ada beras Fortivit dalam bentuk jadi dan kalau dikirim kebanyakan berasnya pulen, makanya kali ini kami coba produksi sendiri karena kernel dan mesin baru dikirim," ucapnya.

Ia mengatakan beras Fortivit selain sehat juga memberikan asupan gizi yang dibutuhkan oleh tubuh khususnya untuk anak-anak yang sedang dalam masa pertumbuhan.

Termasuk juga bagi ibu hamil bisa memenuhi asupan gizi bagi ibu dan anak yang sedang dikandung. Selain itu juga dapat menjaga daya tahan tubuh bagi orang dewasa.

"Jadi, disamping kenyang masyarakat juga mendapat berbagai macam vitamin yang ditambahkan selain dari vitamin yang terkandung di dalam beras itu sendiri," ujar dia.

Kandungan gizi yang terdapat dalam beras tersebut terdiri dari Vitamin B1 (Tiamin), B3 (Niasin), B9 (Asam Folat), B12, Tinggi Zat Besi serta tinggi Zink.

Beras Fortivit, tambahnya, dikemas secara baik dengan cara divakum sehingga lebih tahan lama dan tidak mudah rusak maupun berkutu.

Bulog Sumbar menjual beras Fortivit dalam kemasan ukuran 1 kilogram seharga Rp17.000.

Saat ini stok beras tersebut di Perum Bulog Sumbar  sebanyak 1 ton. Bulan lalu beras tersebut tersedia 2,5 ton namun telah terjual sebanyak 1,5 ton.

Baca juga: Bulog Banyumas memproduksi beras bervitamin "Fortivit"

Baca juga: Bulog NTT siapkan 17 ton beras fortifikasi untuk atasi kekerdilan

Baca juga: Bulog sosialisasikan kementerian beras fortifikasi cegah stunting

 

Pewarta: Laila Syafarud
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komisi IV pastikan stok beras Sumbar jelang Ramdhan aman

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar