Bus Sinar Jaya hanya angkut seorang penumpang di Terminal Kalideres

Bus Sinar Jaya hanya angkut seorang penumpang di Terminal Kalideres

Suasana loket bus di Terminal Kalideres, Jakarta Barat, Kamis (6/5/2021). (ANTARA/ Abdu Faisal)

Jakarta (ANTARA) - Kepala Terminal Kalideres Revi Zulkarnain mengungkapkan armada perusahaan otobus (PO) Sinar Jaya hanya membawa seorang penumpang dari terminal Jakarta Barat itu menuju Jawa Tengah.

"Jadi tadi ada dua armada PO Sinar Jaya yang berangkat ke Jawa Tengah. Ada yang isinya satu, ada yang isinya dua (penumpang)," ujar Revi di Jakarta, Kamis malam.

Revi mengatakan sejak diberlakukan masa pelarangan mudik dari Kamis pagi hingga pukul 20.00 WIB, total ada lima armada bus yang sudah memberangkatkan penumpang dari Terminal Bus Kalideres.

"Tiga lagi PO Jaya tujuan Ponorogo, PO Pahala Kencana tujuan Surabaya-Denpasar, dan PO Santika tujuan Jepara," ujar Revi.

Ia mengatakan bahwa kelima armada bus tersebut sudah membawa penumpang sebanyak 22 orang.

"Jadi yang berangkat lima bus, penumpangnya 22 orang," ujar Revi.
​​​​​​​
Seluruh bus dengan tujuan ke luar Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) yang singgah maupun berangkat dari Terminal Kalideres memiliki stiker khusus dari Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan.

Revi mengatakan stiker tersebut memiliki kode bar yang bisa dipindai menggunakan kamera ponsel oleh petugas untuk mengecek keasliannya.

"Kalau dibuka nanti akan keluar datanya, data kendaraannya, data perusahaan, dan juga tujuannya. Jadi bisa dipastikan kalau stiker dengan kode bar tersebut tidak dapat dipalsukan," tutur Revi.

Dengan stiker tersebut, Revi menuturkan tidak semua perusahaan otobus bisa memberikan pelayanan kepada penumpang saat pelarangan mudik berlaku.

Hanya bus yang memiliki stiker menempel yang boleh beroperasi di area Terminal Bus Kalideres.
​​​​​​​
"Jumlah bus yang punya stiker tadi sekitar pukul delapan malam berjumlah 18 armada," ungkap Revi.

Saat ini tercatat lebih kurang 137 perusahaan otobus melayani perjalanan ke Jawa dan Sumatera dari Terminal Bus Kalideres. Masing-masing PO memperbantukan 20 persen dari total armada yang tersedia di pul terdekat dari Terminal bus Kalideres untuk pelayanan mudik lebaran.

Namun, adanya larangan mudik dari pemerintah sejak Kamis (6/5) hingga Senin (27/6) membuat Terminal Kalideres menjadi sepi penumpang.
​​​​​​​
"Tadi ada (armada bus) yang nongkrong (di Terminal Kalideres), tapi setelah itu pulang lagi ke pul karena enggak ada penumpangnya," ujar Revi pula.

Baca juga: Penumpang di Kalideres ditolak karena isi surat tugas untuk mudik
Baca juga: SIKM tidak wajib bawa jika perjalanan masih dalam wilayah Jabodetabek
Baca juga: Satu orang berizin khusus boleh berangkat dari Terminal Kalideres

Pewarta: Abdu Faisal
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Hari pertama larangan mudik, Terminal Kalideres angkut 10 penumpang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar