Peluang perdagangan internasional terbuka di ASEAN

Peluang perdagangan internasional terbuka di ASEAN

Laporan ini tersedia untuk diunduh di situs AJC. ANTARA/Business Wire.

Tokyo (Antara/Business Wire)- Kawasan ASEAN mengalami peningkatan permintaan jasa lingkungan karena pertumbuhan penduduk yang cepat dan urbanisasi, termasuk pengelolaan limbah dan air limbah, polusi udara serta mitigasi perubahan iklim, menurut studi oleh ASEAN-Japan Center, Promosi Layanan Perdagangan di ASEAN: Perdagangan Jasa Lingkungan, diterbitkan hari ini. Ini merupakan laporan ketiga dan terakhir dari rangkaian tiga makalah layanan sosial di bawah fase kedua proyek tentang mempromosikan perdagangan jasa.

Untuk melihat rilis pers multimedia selengkapnya, klik di sini: https://www.businesswire.com/news/home/20210506005504/en/

Perkiraan penjualan jasa lingkungan melalui kehadiran komersial asing (Penyampaian jasa mode 3) di ASEAN setidaknya 1,4 miliar dolar AS pada tahun 2016, yang lebih dari setengahnya berasal dari entitas asing yang masing-masing berbasis di Singapura, diikuti oleh Thailand dan Malaysia. Di sisi lain, perkiraan penjualan entitas ASEAN yang menyediakan jasa lingkungan di luar negeri adalah 383 juta dolar AS, 90% di antaranya adalah perusahaan Singapura. Sementara itu, arus investasi untuk jasa lingkungan di ASEAN antara tahun 2003 dan 2017 diperkirakan mencapai 1,5 miliar dolar AS, dengan Singapura menerima jumlah investasi terbesar senilai 948 juta dolar AS, disusul oleh Malaysia, Vietnam, dan Thailand. Investasi terkonsentrasi pada layanan pengelolaan limbah padat dan layanan pengolahan air limbah/pembuangan limbah.

Karena penyediaan jasa lingkungan bersifat publik, jenis utama liberalisasi perdagangan jasa lingkungan, seperti perdagangan jasa lainnya, adalah akses pasar jasa dan perlakuan nasional; sementara perizinan dan prosedur persetujuan adalah langkah-langkah pengaturan yang paling umum karena proses ini dapat diatur di beberapa negara. Isu penting yang muncul terkait hal ini termasuk impor sampah plastik oleh beberapa negara ASEAN, dan meningkatnya masalah sampah plastik di laut.

Makalah ini merekomendasikan bahwa perdagangan bebas dapat mengurangi biaya jasa lingkungan dan membantu perusahaan mengakses teknologi yang lebih murah atau lebih maju. Mempertimbangkan sifat baik publik dari jasa lingkungan, makalah ini merekomendasikan negara-negara ASEAN untuk lebih menggambarkan komitmen/kegiatan yang termasuk dalam jasa lingkungan, untuk fokus pada adaptasi terhadap situasi lingkungan baru yang muncul sebagai suatu kawasan, dan untuk memasukkan jasa lingkungan dalam ketentuan dalam perjanjian perdagangan regional, yang tidak terjadi pada Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Prtnership/RCEP) yang baru saja disepakati.

Selain publikasi ini, terkait dengan pengerjaan jasa lingkungan, Pusat juga melaksanakan program yang disebut "Deklarasi Pemimpin Masa Depan tentang Kerja Sama ASEAN-Jepang tentang Sampah Plastik Laut Internasional". Program ini bertujuan untuk lebih memperkuat kemitraan strategis ASEAN-Jepang sebagaimana dinyatakan dalam "Pernyataan Bersama KTT ASEAN-Jepang ke-23 tentang Kerja Sama tentang Pandangan ASEAN terhadap Indo-Pasifik (ASEAN Outlook on the Indo-Pacific/AOIP)" tanggal 12 November 2020, dan secara khusus mengimplementasikan rekomendasi kebijakan tentang sampah plastik laut selama Tahun Anggaran 2021 dan seterusnya.

Untuk melihat dan mengunduh laporan, silakan kunjungi website AJC di bawah ini

Baca versi aslinya di businesswire.com: https://www.businesswire.com/news/home/20210506005504/en/

Kontak
ASEAN-Japan Centre (AJC) PR Unit
Tomoko Miyauchi (MS)
TEL: +81-3-5402-8118

Sumber: ASEAN-Japan Centre

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.

Pewarta: PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar