Khofifah kunjungi lokasi karantina buruh migran di Madiun

Khofifah kunjungi lokasi karantina buruh migran di Madiun

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengunjungi lokasi karantina pekerja migran Indonesia (PMI) asal Kabupaten Madiun di di Sanggar Pramuka Kabupaten Madiun di Kecamatan Jiwan yang digunakan sebagai tempat isolasi, Sabtu (8/5/2021). Kunjungan itu guna meninjau penanganan kepulangan buruh migran yang habis masa kontrak kerja guna cegah penularan COVID-19. ANTARA/Louis Rika

Setelah hasilnya negatif COVID-19 dan memang dalam kondisi sehat, baru kita kembalikan kepada pihak keluarga
Madiun (ANTARA) - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa beserta Pangdam V Brawijaya dan Kapolda Jatim mengunjungi lokasi karantina pekerja migran Indonesia (PMI) asal Kabupaten Madiun guna meninjau penanganan kepulangan buruh migran yang habis masa kontrak tersebut.

"Penanganan PMI yang habis kontrak cukup ketat. Setiba di Bandara Juanda langsung kita jemput untuk dilakukan isolasi sekitar tiga hari dan kita lakukan swab. Swab PCR ya, bukan swab antigen," ujar Gubernur Khofifah dalam kunjungan kerjanya di Sanggar Pramuka Kabupaten Madiun di Kecamatan Jiwan yang digunakan sebagai tempat isolasi, Sabtu sore.

Menurut dia, setelah hasilnya negatif, maka akan dilakukan penjemputan petugas dari daerah asal. Tetapi memang tidak langsung diantarkan ke rumah. Tetapi dilakukan isolasi kembali terlebih dulu di daerah asal selama beberapa hari dan dilakukan pemeriksaan lagi.

"Setelah hasilnya negatif COVID-19 dan memang dalam kondisi sehat, baru kita kembalikan kepada pihak keluarga," ucap mantan Mensos ini.

Baca juga: Khofifah: Rumah sakit milik Pemprov Jatim harus terus berinovasi

Baca juga: Khofifah ucapkan selamat Rahmat Alfian jadi imam besar masjid UEA


Ia menjelaskan penanganan PMI memang sedikit berbeda. Hal itu untuk meminimalkan penyebaran COVID-19 varian baru. Seperti diketahui muncul berbagai varian baru COVID-19 di beberapa negara.

Sementara PMI tersebut merupakan WNI yang bekerja di luar negeri. Karenanya, setiap kedatangan PMI wajib dipastikan kesehatan-nya.

Sesuai data, terdapat sebanyak 140 buruh migran asal Kabupaten Madiun yang dijadwalkan pulang kampung karena telah habis masa kontrak kerjanya. Dari jumlah tersebut, sebanyak 70 buruh migran di antaranya telah pulang ke Tanah Air.

Selanjutnya, dari 70 buruh migran yang telah tiba tersebut, sebanyak 63 orang lainnya sudah menjalani isolasi mandiri di rumah masing masing setelah menjalani serangkaian isolasi dan tes kesehatan.

"Sedangkan tujuh orang buruh migran lainnya masih menjalani karantina di Sanggar Pramuka Kabupaten Madiun," ungkap Bupati Madiun Ahmad Dawami.

Adapun mayoritas buruh migran asal Kabupaten Madiun itu tercatat bekerja di sektor informal. Mereka bekerja di Malaysia, Taiwan, Hong Kong, serta Arab Saudi.

Gubernur dan Bupati berharap dengan upaya penanganan buruh migran yang tepat tersebut, kasus COVID-19, utamanya varian baru dapat ditekan.

Selain meninjau lokasi karantina PMI, Gubernur Khofifah Indar Parawansa dan rombongan juga memberikan santunan berupa bantuan sembako kepada warga kurang mampu di sekitar lokasi.

Baca juga: Pemprov Jatim komitmen dukung riset vaksin Merah Putih hingga final

Baca juga: 3.636 pekerja migran di Jatim diisolasi, 33 orang positif COVID-19

Pewarta: Louis Rika Stevani
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar