Riau waspadai lonjakan kasus COVID-19 di lima daerah

Riau waspadai lonjakan kasus COVID-19 di lima daerah

Anggota Polisi dan Dishub meminta keterangan pengendara mobil di Posko Pengetatan Jalan, perbatasan Kota Pekanbaru-Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, Jumat (7/5/2021). Pemkot Pekanbaru menyekat jalan di perbatasan mulai 6 hingga 17 Mei 2021 untuk mencegah arus mudik pada Idul Fitri 1442 Hijriyah, karena saat ini Kota Pekanbaru berada di zona merah pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/FB Anggoro/rwa.

Pekanbaru (ANTARA) - Juru Bicara Penanganan COVID-19 di Provinsi Riau dr Indra Yovi menyebut ada lima kabupaten dan kota di wilayahnya yang berisiko mengalami lonjakan pasien COVID-19 sehingga harus diwaspadai dan diantisipasi.

"Ada lima daerah yang harus mewaspadai lonjakan kasus positif, daerah ini masuk zona merah dan kasus COVID-19 di wilayah tersebut terus mengalami peningkatan, yaitu Kota Pekanbaru, Kabupaten Siak, Kabupaten Rokan Hulu, Kabupaten Kampar, dan Kota Dumai," kata Yovi di Pekanbaru, Senin.

Salah satu bentuk kewaspadaan itu, kata Yovi, adalah dengan menekan penyebaran COVID-19 dan menyiapkan tambahan ruang isolasi untuk mengantisipasi sewaktu-waktu pasien COVID-19 membeludak.

Dia mengatakan apabila terjadi lonjakan kasus positif COVID-19 yang harus ditangani rumah sakit, maka pemerintah daerah dan rumah sakit harus memastikan kapasitas ruangan isolasi rumah sakit maupun isolasi mandiri tersedia.

Baca juga: Ketersediaan ruang isolasi COVID-19 di Riau menipis

Baca juga: Penambahan 570 kasus COVID-19 di Riau dalam sehari


"Ini untuk memenuhi kemungkinan-kemungkinan terjadinya eskalasi yang besar dari COVID-19 di Riau selama menjelang hingga setelah Lebaran," kata Yovi.

Selain itu, ia juga kembali mengimbau agar masyarakat dapat menunda mudik dan mengikuti anjuran pemerintah terkait larangan mudik untuk mencegah meluasnya penyebaran COVID-19.

"Larangan mudik ini untuk mencegah penyebaran virus COVID-19, tidak ada maksud yang lain," ujarnya.

Saat ini kasus COVID-19 di Riau telah mencapai 48.872 kasus dan 1.225 orang di antaranya meninggal dunia dengan kondisi terkonfirmasi virus corona. Kasus pasien meninggal harian terbanyak pada hari Ahad (9/5) yakni 26 meninggal dunia.*

Baca juga: Kapten Kapal asal India yang berlabuh di Dumai positif COVID-19

Baca juga: Epidemiolog kritik Satgas COVID-19 Riau masih disinfektan jalan

Pewarta: Bayu Agustari Adha
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BOR di Riau turun, Akabri '92 gelar vaksinasi di Palangka Raya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar