Olimpiade

PM Jepang bilang tak pernah mengutamakan Olimpiade

PM Jepang bilang tak pernah mengutamakan Olimpiade

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga menanggapi pertanyaan wartawan setelah berbicara pada konferensi pers di Tokyo, Jepang, 7 Mei 2021. ANTARA/Hiro Komae/Pool via REUTERS/pri.

Prioritas saya adalah melindungi nyawa dan kesehatan warga Jepang
Jakarta (ANTARA) - Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga pada Senin mengatakan bahwa dirinya tidak pernah mengutamakan Olimpiade yang penyelenggaraannya kurang dari tiga bulan lagi itu.

Pernyataan tersebut disampaikan Suga pada hari yang sama dengan hasil jajak pendapat yang menunjukkan hampir 60 persen warga Jepang ingin Olimpiade Tokyo dibatalkan.

Ketika ditanya dalam rapat komite parlemen apakah Olimpiade akan berlanjut meski jumlah infeksi COVID-19 melonjak, Suga menanggapi bahwa “saya tidak pernah mengutamakan Olimpiade," demikian dilansir Reuters, Senin.

Baca juga: Wakil presiden IOC yakin Olimpiade Tokyo tetap berjalan

“Prioritas saya adalah melindungi nyawa dan kesehatan warga Jepang. Yang utama kita harus mencegah penyebaran virus,” ujar dia menambahkan.

Sebelumnya, para pejabat Komite Olimpiade Internasional (IOC), panitia pelaksana Tokyo 2020 dan Suga sendiri telah menegaskan bahwa Olimpiade akan berlanjut dengan cara yang aman dan terjamin, salah satunya dengan penetapan larangan bagi penonton asing.

Panitia pelaksana juga bahkan telah menerbitkan panduan protokol kesehatan selama Olimpiade, seperti kewajiban tes COVID-19 sebanyak dua kali sebelum keberangkatan hingga tes berkala selama penyelenggaraan berlangsung.

Baca juga: Pemerintah Jepang berupaya perpanjang status darurat hingga 31 Mei

Meski demikian, Suga mengatakan IOC yang akan mengambil keputusan final soal nasib Olimpiade. Peran pemerintah adalah mengambil langkah-langkah agar pesta olahraga empat tahunan tersebut bisa berlangsung aman.

Beberapa ajang uji coba Olimpiade sebetulnya sudah terselenggara dengan sukses. Yang terbaru adalah uji coba cabang atletik di New National Stadium pada Minggu (9/4).

Selama penyelenggaraan berlangsung, para atlet wajib mengikuti tes COVID-19 setiap hari, dan mereka juga ditempatkan dalam gelembung serta tidak diperkenankan ke luar kecuali menuju stadion.

Baca juga: Olimpiade Tokyo gelar uji coba atletik tanpa penonton
Baca juga: Kampanye daring anti Olimpiade didukung hampir 200.000 orang di Jepang
Baca juga: Pfizer/BioNTech sepakat suplai vaksin untuk atlet Olimpiade Tokyo


Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menpora: Kontingen Indonesia pada Olimpiade Tokyo harus karantina

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar