Bank DKI ingatkan pentingnya digitalisasi bagi pelaku UMKM

Bank DKI ingatkan pentingnya digitalisasi bagi pelaku UMKM

Bank DKI. ANTARA/HO-bankdki/pri.

Sejumlah layanan digital yang dikembangkan terkait hal tersebut yaitu membangun Agen Laku Pandai, pengelolaan keuangan, UMKM go digital, dan kartu pedagang.
Jakarta (ANTARA) - Bank DKI mengingatkan pentingnya digitalisasi layanan bagi para pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang terdampak COVID-19 agar mampu bertahan dan bangkit dari situasi ketidakpastian.

Karena itu, Pemimpin Divisi Komunikasi Bisnis Bank DKI Edy Supriyadi di Jakarta, Senin, mengatakan bank telah membangun ekosistem finansial digital yang terpadu dengan konsep 3 S yaitu smart, simple, dan secure bagi UMKM.

Ia mengatakan layanan digitalisasi ini salah satunya menyasar pedagang pasar dan pedagang kaki lima khususnya yang berada dalam naungan Pasar Jaya serta Pemerintah Provinsi DKI agar mudah mendapatkan transaksi nontunai.

"Sejumlah layanan digital yang dikembangkan terkait hal tersebut yaitu membangun Agen Laku Pandai, pengelolaan keuangan, UMKM go digital, dan kartu pedagang," katanya.

Baca juga: Transformasi digital tingkatkan potensi ekonomi di tengah pandemi

Menurut Edy, layanan channel digital Bank DKI ini tidak hanya dipersiapkan agar mendukung kegiatan usaha UMKM serta melayani pelanggan, namun juga meningkatkan pendapatan bagi UMKM yang bekerja sama dengan bank.

Ketua Kadin DKI Jakarta Diana Dewi menambahkan saat ini jumlah UMKM telah mencapai sekitar 64 juta, dengan sumbangan kepada PDB mencapai 63 persen PDB serta menyerap 96,99 persen tenaga kerja.

Meski demikian, hanya ada sekitar 8 juta UMKM yang memiliki dan menggunakan platform digital, sehingga tidak mampu bertahan dan harus menutup usaha dalam masa sulit seperti sekarang.

"Dari pengamatan kami, beberapa UMKM yang dapat bertahan adalah yang mampu beradaptasi terhadap perubahan perilaku masyarakat dan dan memasuki ekosistem digital," kata Diana.

Baca juga: Aset Bank DKI tumbuh 13,4 persen pada 2020

Padahal, menurut dia, saat ini potensi penggunaan teknologi digital sangat besar mengingat 93 persen masyarakat selalu mencari produk dengan mesin penelusur secara daring.

"Untuk membuat UMKM kita naik kelas, kita harus membimbing mereka untuk go digital. Strategi ini juga paling mumpuni untuk membangkitkan kembali UMUM di masa pandemi dan mengembalikan UMKM sebagai tulang punggung perekonomian," katanya.

 

Pewarta: Satyagraha
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Bank DKI dukung gelaran Formula E 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar