Olimpiade

Survei terbaru, 60 persen warga Jepang ingin Olimpiade dibatalkan

Survei terbaru, 60 persen warga Jepang ingin Olimpiade dibatalkan

Seorang warga menggunakan masker pelindung wajah melintas di dekat penunjuk waktu mundur pelaksaan Opimpiade Tokyo di kawasan Roppongi, Tokyo. ANTARA/AFO/Philip FONG/aa.

Jakarta (ANTARA) - Hampir 60 persen orang di Jepang ingin Olimpiade Tokyo dibatalkan, menurut survei yang dilakukan kurang dari tiga bulan sebelum Olimpiade dimulai, Reuters melaporkan, Senin.

Jepang telah memperpanjang keadaan darurat di Tokyo hingga akhir Mei dan sedang berjuang untuk menahan lonjakan kasus COVID-19, yang menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang apakah Olimpiade harus dilanjutkan.

Olimpiade 2020, yang ditunda setahun karena pandemi, akan dimulai pada 23 Juli.

Baca juga: Wakil presiden IOC yakin Olimpiade Tokyo tetap berjalan

Survei, yang dilakukan pada 7-9 Mei oleh harian Yomiuri Shimbun, menunjukkan 59 persen menginginkan Olimpiade dibatalkan, sementara 39 persen mengatakan bahwa Olimpiade harus diadakan. "Penundaan" tidak ditawarkan sebagai opsi.

Dari mereka yang mengatakan Olimpiade harus dilanjutkan, 23 persen mengatakan Olimpiade harus berlangsung tanpa penonton. Penyelenggara telah melarang penonton dari luar negeri, sementara keputusan akhir tentang kehadiran penonton domestik akan diumumkan pada bulan Juni.

Baca juga: Survei: Masyarakat Jepang dukung larangan penonton dari luar negeri

Survei lain yang dilakukan pada akhir pekan oleh TBS News menunjukkan bahwa 65 persen menginginkan Olimpiade dibatalkan atau ditunda lagi, dengan 37 persen memilih untuk membatalkan acara sama sekali dan 28 persen menyerukan penundaan lagi.

Jajak pendapat serupa pada bulan April yang dilakukan oleh kantor berita Kyodo menemukan 70 persen menginginkan Olimpiade dibatalkan atau ditunda.

Baca juga: Kampanye anti-Olimpiade mendapat dukungan secara daring di Jepang
Baca juga: Kampanye daring anti Olimpiade didukung hampir 200.000 orang di Jepang


Pejabat tinggi Olimpiade John Coates, Sabtu (8/5), mengatakan bahwa sementara sentimen Jepang tentang Olimpiade "mengkhawatirkan," dia tidak dapat memperkirakan skenario di mana penyelenggaraan pesta olahraga tersebut tidak akan dilanjutkan.

Pada Minggu (9/5), petenis Jepang Naomi Osaka mengatakan bahwa meskipun dia telah menunggu seumur hidupnya untuk mengikuti Olimpiade, risiko mengadakan Olimpiade Tokyo harus didiskusikan dengan hati-hati.

Baca juga: Pemerintah Jepang berupaya perpanjang status darurat hingga 31 Mei
Baca juga: Tidak ada opsi pembatalan, penyelenggara optimistis Olimpiade digelar


 

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kontingen Indonesia di Olimpiade Tokyo tiba di Tanah Air

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar