Thailand tangkap sejumlah wartawan, pegiat asal Myanmar

Thailand tangkap sejumlah wartawan, pegiat asal Myanmar

Penduduk desa yang meninggalkan kamp pengungsian Myanmar Ee Thu Hta beristirahat di provinsi Mae Hong Son, Thailand, dekat perbatasan untuk menyelamatkan diri dari baku tembak antara pemberontak etnis minoritas Karen dengan militer Myanmar, Kamis (29/4/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Athit Perawongmetha/FOC/djo

Nyawa mereka akan sangat berbahaya jika dipulangkan ke tanah air,
Bangkok (ANTARA) - Otoritas Thailand menangkap tiga wartawan dan dua pegiat asal Myanmar lantaran tiba di negara itu secara ilegal dan kemungkinan menghadapi deportasi, menurut Kepolisian setempat dan organisasi media wartawan tersebut, Selasa.

Lembaga penyiar (Democratic Voice of Burma) melaporkan bahwa lima orang ditangkap pada Minggu di Kota Chiang Mai. Mereka meminta agar otoritas Thailand tidak memulangkan mereka ke Myanmar, di mana organisasi media tersebut dibungkam oleh junta militer.

"Nyawa mereka akan sangat berbahaya jika dipulangkan ke tanah air," kata Aye Chan Naing, direktur eksekutif DVB, melalui pernyataan, yang juga dilayangkan ke badan pengungsi PBB (UNHCR) untuk meminta bantuan.

Baca juga: Ribuan warga desa Myanmar siap lari ke Thailand hindari kekerasan

Dalam pernyataan itu tertulis bahwa mereka menyelamatkan diri dari penindakan keras militer di Myanmar sejak kudeta 1 Februari, di mana puluhan wartawan ikut ditangkap bersama ribuan orang lainnya. Izin DVB dan sejumlah organisasi media independen lainnya dicabut.

Kepala Kepolisian San Sai, di luar Chiang Mai, Thapanapong Chairangsri mengatakan kepada Reuters bahwa lima warga negara Myanmar ditangkap karena masuk ke negara itu secara ilegal dan bakal disidang pada Selasa.

Menurutnya, mereka akan dideportasi sesuai ketentuan hukum yang ada, namun menambahkan bawah karena wabah COVID-19, maka mereka akan ditahan selama 14 hari sebelum diserahkan kepada otoritas migrasi.

Sumber: Reuters

Baca juga: Thailand sebut warga asing akan dapatkan vaksin COVID-19
Baca juga: Thailand catat rekor harian baru 21 kematian dalam gelombang III COVID

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

RI minta Myanmar hormati dan patuhi Piagam ASEAN

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar