Berlibur di masa pandemi, pilih lokasi udara terbuka jauhi keramaian

Berlibur di masa pandemi, pilih lokasi udara terbuka jauhi keramaian

Wisatawan berswafoto saat mengunjungi Gunung Putri Intan Dewata, Tarogong Kaler, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Jumat (25/12/2020). Kawasan tersebut menyajikan pemandangan alam Garut dari ketinggian 1.450 mdpl dan menjadi salah satu tujuan wisata pada libur Natal 2020. ANTARA FOTO/Candra Yanuarsyah/agr/rwa. (ANTARA FOTO/CANDRA YANUARSYAH)

Jakarta (ANTARA) - Anda yang berencana berwisata di masa libur Lebaran pada masa pandemi COVID-19 tahun ini perlu memastikan sejumlah hal terkait protokol kesehatan demi terhindar dari COVID-19 selama liburan Anda.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan Anda memilih lokasi di udara terbuka ketimbang di dalam ruangan.

Berkemah di suatu tempat yang jauh dari keramaian bisa menjadi pilihan. Saat ini ada berbagai lokasi luar ruangan lainnya untuk Anda berkemah hingga glamping yang memudahkan untuk menghindari keramaian. Bahkan di daerah yang lebih dingin, berkemah bisa menjadi pilihan yang nyaman, asalkan Anda membawa banyak perbekalan hangat dan kantong tidur.

Baca juga: Tips tetap sehat nikmati masa libur selama pandemi COVID-19

Pilihan menginap juga sebaiknya lokasi yang jauh dari tempat orang biasa berkerumun. Carilah penginapan dengan kebijakan COVID yang ketat mulai dari saat Anda check-in hingga pembersihan ruang umum seperti lift atau kolam renang, dan kamar.

Pertimbangkan lokasi seperti di dekat pantai, pegunungan dan tempat-tempat lain di dekat alam terbuka yang menyenangkan.

Berpergian menggunakan kendaraan pribadi relatif lebih aman dibandingkan moda transportasi seperti pesawat, kereta api, dan angkutan massal lainnya.

Pada akhirnya, sesuaikan rencana liburan Anda dengan cara yang memberikan alternatif yang lebih aman sehingga dapat membantu mengurangi risiko Anda terkena virus saat jauh dari rumah.

Walau begitu, beberapa profesional kesehatan seperti dikutip dari Insider, Selasa, masih menyarankan untuk membatasi perjalanan yang tidak penting selama pandemi, karena kegiatan ini berisiko menyebabkan Anda terkena COVID-19.

Panduan selama dan sesudah berlibur

Bagi Anda yang sudah atau belum divaksin COVID-19, penerapan protokol kesehatan tetap harus dilakukan, ungkap pihak CDC dalam laman resmi mereka. Langkah awalnya, melakukan tes 1-3 hari sebelum perjalanan Anda.

Saat Anda bepergian, kenakan masker yang menutupi hidung dan mulut Anda, hindari keramaian dan jaga jarak setidaknya 2 meter (sekitar 2 panjang lengan) dari orang di sekitar Anda, sering-seringlah mencuci tangan atau gunakan pembersih tangan (dengan setidaknya 60 persen alkohol).

Setelah Anda bepergian, lakukan kembali tes COVID-19 (3-5 hari setelah perjalanan) dan tetap di rumah dan melakukan isolasi mandiri selama 7 hari penuh setelah perjalanan meskipun hasil tes Anda negatif.

Apabila Anda belum dites, tetaplah di rumah dan lakukan isolasi mandiri selama 10 hari setelah perjalanan sembari memantau ada tidaknya gejala COVID-19 dan masalah kesehatan lainnya.

Hindari berada di sekitar orang-orang yang berisiko tinggi terkena penyakit parah akibat COVID-19 selama 14 hari, baik Anda menjalani tes atau tidak. Pantau kondisi Anda sendiri terkait gejala COVID-19; isolasi dan lakukan pengujian bila Anda mengalami gejala.

Baca juga: Kiat berlibur Lebaran yang aman di masa pandemi

Baca juga: Lokasi liburan keren ala warga +62 saat pandemi COVID-19

Baca juga: Liburan saat pandemi usai, lakukan ini untuk lindungi diri & keluarga

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Membawa pulang Bali, liburan ala keluarga di Korea Selatan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar