PHRI DIY bidik ASN naikkan hunian hotel dengan staycation saat Lebaran

PHRI DIY bidik ASN naikkan hunian hotel dengan staycation saat Lebaran

Ilustrasi staycation (ANTARA/HO)

Kebijakan pembatasan dan larangan mudik Lebaran tentu akan sangat mempengaruhi tingkat hunian hotel saat libur Lebaran. Makanya, satu-satunya jalan adalah dengan membidik aparatur sipil negara (ASN) menjadi tamu
Yogyakarta (ANTARA) - Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia DIY membidik tamu dari kalangan aparatur sipil negara yang bekerja di lingkungan pemerintah daerah maupun instansi vertikal lain di provinsi tersebut untuk melakukan staycation saat libur Lebaran guna menaikkan hunian hotel.

"Kebijakan pembatasan dan larangan mudik Lebaran tentu akan sangat mempengaruhi tingkat hunian hotel saat libur Lebaran. Makanya, satu-satunya jalan adalah dengan membidik aparatur sipil negara (ASN) menjadi tamu," kata Ketua DPD Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY Deddy Pranawa Eryana di Yogyakarta, Selasa.

Menurut dia, jika pemerintah daerah tingkat provinsi atau pemerintah kabupaten/kota mengimbau ASN yang juga dilarang mudik Lebaran untuk menginap satu atau dua hari di hotel tentu akan meningkatkan okupansi saat libur Lebaran.

Selain menginap, para pegawai tersebut juga diharapkan dapat makan bersama keluarga di restoran-restoran yang juga ada di wilayah DIY sehingga perekonomian kembali berputar.

"Bagi kami para pelaku usaha jasa pariwisata yang mengandalkan pergerakan orang atau wisatawan untuk menggerakkan perekonomian, maka kebijakan pemerintah dengan larangan mudik dan pembatasan lainnya saat libur Lebaran ini sangat berat," katanya.

Meskipun demikian, lanjut Deddy, kebijakan pemerintah yang memang ditujukan untuk mencegah meluasnya penularan COVID-19 tidak boleh dijadikan sebagai halangan tetapi sebagai pemicu untuk berinovasi.

"Jika tidak ada tamu dari luar DIY, maka kami berharap tidak hanya ASN tetapi masyarakat bisa menginap di hotel. Dari Kota Yogyakarta bisa menginap di kabupaten lain, begitu pula sebaliknya," katanya.

Tamu yang biasanya menginap di hotel selama masa pandemi, lanjut Deddy, kebanyakan berasal dari Jawa Tengah seperti Solo, Magelang, Klaten, Purworejo serta provinsi lain di Pulau Jawa.

"Sudah banyak hotel dan restoran di DIY yang mengantongi verifikasi protokol kesehatan atau CHSE dari pemerintah pusat," katanya.

Dengan demikian, lanjut Deddy, tamu yang akan menginap tidak perlu khawatir karena pelaku usaha akan menerapkan protokol kesehatan yang ketat di hotel maupun restoran.

"Kami pun sudah memenuhi kewajiban membayar tunjangan hari raya (THR) kepada karyawan meski kondisinya saat ini berat. Belum ada indikasi perbaikan untuk ‘memperpanjang nafas’. Tetapi kami tetap semangat," katanya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Wahyu Hendratmoko mengatakan, hampir bisa dipastikan pergerakan wisatawan saat libur Lebaran akan didominasi oleh wisatawan lokal DIY.

“Karena ada penyekatan-penyekatan di perbatasan sehingga, maka pergerakan wisatawan akan didominasi warga lokal,” katanya.

Namun demikian, lanjut dia, bukan berarti warga luar daerah tidak bisa berwisata saat libur Lebaran karena mungkin saja mereka adalah mahasiswa luar daerah yang tidak mudik tahun ini.

“Kami pun melakukan pemantauan dan me-’refresh’ kembali penerapan protokol kesehatan di hotel, restoran dan usaha jasa pariwisata lain untuk memastikan protokol kesehatan dilakukan secara disiplin sebagai antisipasi penularan COVID-19,” katanya.

Baca juga: Sempat turun akibat wajib antigen, PHRI: Okupansi hotel DIY naik lagi

Baca juga: PHRI DIY dukung penutupan tempat usaha langgar protokol kesehatan

Baca juga: PHRI DIY perkirakan reservasi hotel capai 70 persen saat libur panjang

Baca juga: Ada 92 hotel di DIY terverifikasi penuhi protokol kesehatan

 

Pewarta: Eka Arifa Rusqiyati
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kemenparekraf dorong 'staycation' sebagai solusi larangan mudik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar