Kapolri minta prokes di Bandara Soetta diperketat

Kapolri minta prokes di Bandara Soetta diperketat

Ketua DPR Puan Maharani (keempat kanan) bersama Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo (kedua kanan), Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (kelima kanan), Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (kiri), Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kedua kiri) didampingi Kapolres Bandara Soekarno Hatta Kombes Pol Adi Ferdian (kanan) berjalan saat kunjungannya di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (12/5/2021). ANTARA FOTO/Fauzan/nz/pri.

Kita tahu saat ini di beberapa wilayah, seperti Sumatera terjadi kenaikan angka kasua, sehingga mau tidak mau rekan-rekan khususnya di wilayah lintas masuk seperti di bandara ini harus betul-betul melakukan penguatan terhadap pengawasan protokol kese
Jakarta (ANTARA) - Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo meminta aparat dan jajaran yang bertugas di Bandara Soekarno-Hatta untuk memperketat pengawasan protokol kesehatan bagi penumpang yang datang dari luar kota maupun luat negeri mengantisipasi penularan COVID-19.

"Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, bagaimana rekan-rekan jajaran mengawasi secara ketat terkait dengan protokol kesehatan bagi masyarakat yang berangkat dan juga datang dari Bandara Soetta," kata Kapolri saat meninjau kebijakan peniadaan mudik Lebaran 2021 H-1 Idul Fitri di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, Rabu.

Pengawasan juga diperketat untuk warga negara Indonesia maupun warga negara asing yang datang dari luar negeri.

Listyo mengatakan kebijakan peniadaan mudik dan kegiatan penyekatan yang dilakukan jajaran Polri dan pihak terkait adalah untuk mencegah laju penambahan jumlah kasus COVID-19 di Tanah Air.

"Kita tahu saat ini di beberapa wilayah seperti Sumatera terjadi kenaikan angka kasua, sehingga mau tidak mau rekan-rekan khususnya di wilayah lintas masuk seperti di bandara ini harus betul-betul melakukan penguatan terhadap pengawasan protokol kesehatan," ujar Jenderal bintang empat tersebut.

Listyo meminta pengawasan terhadap kedatangan warga dari luar negeri untuk diperketat, jangan sampai ada celah yang menyebabkan pengendalian COVID-19 di Indonesia jadi terganggu.

Baca juga: Puan ingatkan pengawasan di Soetta ditingkatkan antisipasi COVID-19

Bagi penumpang pesawat yang datang dari luar negeri diberlakukan pengecekan PCR berulang untuk memastikan bebas dari virus SARS-CoV2.

"Khususnya pada saat setelah diperiksa dengan menggunakan 'thermogun' dan kemudian suhunya didapati tidak normal, segera laksanakan pemeriksaan antigen, sehingga bisa laksanakan pemeriksaan lebuh lanjut," pesan Listyo.

Mantan Kabareskrim ini juga meminta aparat di Bandara Soetta untuk mengecek apakah status penumpang yang tiba dari luar negeri sudah divaksin atau belum.

Menurut dia, pemeriksaan ini penting mengingat mereka yang belum divaksin berpotensi sebagai 'carier' (pembawa) virus.

Demikian pula dengan proses karantina bagi yang tiba di Bandara Soetta benar-benar dijalankan dengan baik, jangan sampai ada yang lolos tidak menjalankan karantina.

"Jadi tolong ada petugasnya. Pada saat mereka (penumpang-red) berangkat di bandara dan sampai di hotel-hotel tempat karantina yang sudah ditentukan maka ada petugas yang di dalam. Sehingga kemudian tolong diatur dengan baik. Kalau kekurangan anggota minta ke Polda Metro atau minta ke Mabes. mulai dari alur kedatangan sampai hotel sampai mereka keluar seluruh protokol kesehatan sudah dilakaksanakan dengan baik," ujar Kapolri.

Baca juga: Kapolri: Penyekatan arus mudik untuk lindungi masyarakat

Terkait mudik, Listyo mengingatkan aparat untuk mengantisipasi arus balik. Karena pada saat mudik, diperkirakan sudah ada 1,2 juta warga meninggalkan Jabodetabek.

Jajaran Polri diminta memperkuat koordinasi dengan petugas diwilayah yang melayani khususnya di loket tiketing. Memastikan syarat pada saat akan membeli tiket penumpang bisa lolos dari pemeriksaan minimal sudah memiliki swab antigen.

Hal ini berkaca dari hasil pemeriksaan antigen di pos penyekatan Operasi Ketupat 2021 didapat sekitar 4.000 pemudik terkonfirmasi positif.

"Bila perlu tanyakan yang bersangkutan sudah vaksin atau belum itu harus dilaksanakan sehingga kemudian pada saat mereka masuk bandara tetap melakukan pengecekan terkait dengan protokol kesehatan yang ada," kata Lisyto.

Mantan Kadiv Propam ini yakin apabila aparat sudah melaksanakan pengawasan secara ketat maka yang melintas di Bandara juga bisa ditekan seminimal mungkin.

"Jadi saya harapkan di bandara ini lebih ketat karena memang ini jadi pintu penghubung dari satu daerah ke daerah lain yang, potensi untuk itu sangat tinggi jadi tingkatkan lagi terkait dengan protokol kesehatan," pinta Kapolri.

Kapolri bersama Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Kepala BNPB Doni Monardo, Menteri Kesehatan Budi Gunasi Sadikin, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto meninjau pelaksanaan kebijakan peniadaan mudik lebaran pada H-1 di Bandara Soetta.

Baca juga: Kapolri minta tempat wisata di zona merah ditutup

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Idul Fitri 1442 H jatuh pada Kamis 13 Mei 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar