BMKG perkirakan Aceh diguyur hujan lebat hari pertama Idul Fitri

BMKG perkirakan Aceh diguyur hujan lebat hari pertama Idul Fitri

Hujan deras yang menguyur wilayah Kota Banda Aceh, Provinsi Aceh, Sabtu (6/3/2021). ANTARA/Khalis

warga diminta meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi bencana hidrometeorologi.
Banda Aceh (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan curah hujan dengan intensitas sedang hingga lebat melanda Aceh hingga hari pertama Hari Raya Idul Fitri 1442 hijriah, sehingga

"Prakiraan cuaca ini terjadi di sejumlah kabupaten/kota di Provinsi Aceh, yang berlaku mulai 11-13 Mei 2021 mendatang," kata Koordinator Data dan Informasi BMKG Kelas I Sultan Iskandar Muda Aceh Besar Zakaria Ahmad di Banda Aceh, Rabu.

Ia menjelaskan dilihat dari dinamika atmosfir dan hasil analisis Madden Julian Oscillation (MJO) berada pada kuadran tiga, artinya kondisi ini cukup berkontribusi terhadap proses pembentukan awan hujan di wilayah Indonesia termasuk daerah ujung barat.

Kemudian terbentuknnya belokan dan konvergensi angin, adanya anomali suhu muka laut di Samudra Hindia Barat Sumatera, Laut Andaman dan Selat Malaka yang juga dapat meningkatkan penguapan serta penambahan massa uap air laut yang dapat memicu pertumbuhan awan konvektif sehingga berpotensi cuaca buruk.
Baca juga: BMKG catat sepekan terakhir terjadi 54 gempa di Sumut-Aceh
Baca juga: BMKG: Aceh berpotensi hujan sedang dan lebat hingga awal Mei


"Potensi curah hujan sedang hingga hujan lebat ini berdampak banjir dalam sekala menengah di wilayah bataran sungai atau dataran rendah, daerah hilir serta tanah longsor untuk wilayah dataran tinggi dengan potensi dalam sekala menengah hingga tinggi," katanya.

Beberapa daerah yang berpotensi diguyur hujan sedang hingga lebat meliputi Kabupaten Aceh Tengah, Bireuen, Pidie, Aceh Barat, Aceh Jaya, Pidie Jaya, Aceh Tenggara, Aceh Tamiang, Gayo Lues, Aceh Timur, Bener Meriah, Nagan Raya, Aceh Barat Daya, Aceh Selatan, Aceh Singkil Dan Kota Subulussalam.

Untuk kabupaten/kota lain di Provinsi Aceh berpotensi cuaca berawan hingga hujan ringan atau sedang dan tidak merata, kata Zakaria.

"Peringatan dini cuaca berpotensi terjadi hujan dengan intensitas tinggi ini berada pada katagori empat dan satu. Pada katagori ini pesawat bisa ditunda atau dibatalkan sementara penerbangannya," katanya.

Zakaria mengimbau masyarakat selalu siaga bila terjadi bencana hidrometeorologi, terutama potensi banjir luapan atau banjir bandang, serta lebih waspada terhadap potensi tanah longsor dan juga bahaya angin kencang dan sambaran petir.
Baca juga: BMKG perkirakan potensi hujan sedang hingga lebat di kawasan Aceh

Pewarta: Khalis Surry
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menggigit Bhoi, si mungil manis dari Tanah Rencong

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar