Penjual kembang Karet Bivak pasrah terkait penutupan TPU

Penjual kembang Karet Bivak pasrah terkait penutupan TPU

Penjual kembang di TPU Karet Bivak mengaku pasrah terkait kebijakan penutupan TPU yang dikeluarkan oleh Pemprov DKI Jakarta. (ANTARA/Mentari Dwi Gayati)

Jakarta (ANTARA) - Penjual kembang di Taman Pemakaman Umum (TPU) Karet Bivak hanya bisa pasrah saat mengetahui Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengeluarkan kebijakan penutupan seluruh TPU dan melarang warga berziarah selama masa libur Lebaran.

Salah satu penjual kembang, Nurhayati (67) saat ditemui di TPU Karet Bivak, Jakarta, Rabu,
mengaku sudah mengeluarkan modal hingga Rp7 juta untuk membeli kembang. Ia berharap bisa meraup omzet dari ramainya peziarah yang datang ke TPU saat Hari Raya Idul Fitri.

Kebijakan penutupan TPU ini justru membuat dirinya terancam tidak balik modal. Hal itu karena kondisi bunga yang tidak bisa bertahan lama dan harus dibuang jika sudah lewat 2 hari.

"Seharian ini baru dapat Rp70.000. Bahkan, kalau kembang ada yang tawar, saya ikhlas daripada tidak ada yang beli," kata Nurhayati.

Nurhayati mengaku sampai menurunkan harga jual kembang, dari yang biasanya Rp5.000 per kantong, menjadi Rp10.000 untuk 3 kantong kembang.

Baca juga: TPU Karet Bivak tiadakan aktivitas ziarah kubur
Baca juga: Anies larang warga DKI ziarah kubur selama tanggal 12-16 Mei


Selain itu, bunga mawar putih dan kuning yang biasanya dijual Rp20.000 untuk 3 tangkai, menjadi Rp5.000 per tangkai.

Nurhayati mengeluhkan kebijakan pemerintah yang tiba-tiba. Ia pun meminta agar kebijakan ini dievaluasi. Setidaknya, para peziarah yang datang ke TPU bisa dibatasi, atau hanya pejalan kaki yang diperkenankan masuk.

"Tolong diperhatikan rakyat kecil. Kami bukan pedagang liar, resmi sudah bertahun-tahun jualan di TPU ini. Tidak mungkin berharap ada orang meninggal, agar jualan laku," kata dia.

Seluruh TPU di DKI Jakarta ditutup sementara mulai Rabu (12/5) hingga Minggu (16/5) demi mengantisipasi kerumunan dan berakibat pada lonjakan kasus positif COVID-19.

TPU hanya dibuka untuk kegiatan pemakaman warga. Pada hari pertama penutupan, TPU Karet Bivak telah memakamkan tiga jenazah.
 

Pewarta: Mentari Dwi Gayati
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dijaga aparat, TPU Tegal Alur dan Karet Bivak sepi peziarah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar