Kasus terkonfirmasi COVID-19 bertambah 4.608 dan sembuh 4.671 kasus

Kasus terkonfirmasi COVID-19 bertambah 4.608 dan sembuh 4.671 kasus

Tangkapan layar - Juru Bicara Pemerintah Untuk Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers virtual Satgas Penanganan COVID-19, dipantau dari Jakarta, Kamis (6/5/2021). ANTARA/Tangkapan layar Youtube BNPB_Indonesia/pri. (ANTARA/Tangkapan layar Youtube BNPB_Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - Data Satgas Penanganan COVID-19 pada Rabu (12/5) pukul 12.00 WIB menyebutkan jumlah kasus terkonfirmasi COVID-19 bertambah sebanyak 4.608 kasus atau total menjadi 1.728.204 kasus.

Penambahan kasus terbanyak terjadi di Jawa Barat, yakni 814 kasus, DKI Jakarta 656 kasus dan Riau 523 kasus.

Sementara jumlah kasus sembuh bertambah 4.671 kasus atau total menjadi 1.584.878 kasus. Jumlah kasus sembuh terbanyak di Riau dengan 779 kasus, Jawa Barat 753 kasus dan DKI Jakarta dengan 674 kasus.

Baca juga: Satgas COVID-19 berikan rambu pelaksanaan ibadah Idul Fitri

Sedangkan kasus meninggal bertambah sebanyak 152 kasus atau total menjadi 47.617 kasus. Penambahan kasus meninggal paling banyak terjadi di Jawa Tengah sebanyak 24 kasus, Jawa Barat dan Jawa Timur sebanyak 22 kasus, dan DKI Jakarta sebanyak 13 kasus.

Jumlah kasus aktif mengalami penurunan sebanyak 215 kasus atau total sebanyak 95.709 kasus. Jumlah spesimen yang diperiksa sebanyak 63.259 spesimen dan kasus suspek sebanyak 87.034 kasus.

Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19, Wiku Adisasmito memberikan sejumlah rambu kepada masyarakat di berbagai zona dalam melaksanakan ibadah dan perayaan Idul Fitri 1 Syawal 1442 Hijriah.

“Terkait shalat Idul Fitri bagi masyarakat di zona merah dan oranye agar memilih melakukan shalat secara berjamaah di rumah. Tujuannya menghindari kerumunan yang berpotensi terjadi penularan COVID-19," kata Wiku.

Satgas COVID-19 mencatat 12 daerah masuk dalam zona merah atau risiko tinggi penularan COVID-19, antara lain Deli Serdang (Sumatera Utara), Palembang (Sumatera Selatan), Agam, Tanah Datar, Lima Puluh Kota (Sumatera Barat), Pekanbaru, Rokan Hulu (Riau), Lembata, Sumba Timur (NTT), Majalengka (Jawa Barat), Tabanan (Bali).

Baca juga: Epidemiolog UI: Prioritaskan pengendalian pandemi ketimbang ekonomi

Baca juga: Awas lonjakan kasus COVID-19 setelah percepatan mudik


Pewarta: Indriani
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemerintah yakin program vaksinasi COVID-19 sesuai target

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar