Satgas COVID-19 perintahkan perketat penyeberangan Bakauheni-Merak

Satgas COVID-19 perintahkan perketat penyeberangan Bakauheni-Merak

Situasi shalat Idul Fitri di Graha BNPB Jakarta, Kamis (13/5/2021). ANTARA/HO-BNPB.

Sekalipun sudah mengantongi surat swab, harus dicek lagi secara cermat dan seksama
Jakarta (ANTARA) -
Ketua Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Doni Monardo memerintahkan jajarannya untuk memperketat lalu lintas manusia di penyeberangan Bakauheuni-Merak, guna mengurangi penyebaran SARS-CoV-2.

“Perketat lalu-lintas manusia di penyeberangan Bakauheni-Merak. Sekalipun sudah mengantongi surat swab, harus dicek lagi secara cermat dan seksama. Tidak ada pengecualian," ujar Doni usai Shalat Idul Fitri di Graha BNPB Jakarta, Kamis.

Doni mengatakan jika ada yang ketahuan positif COVID-19, ia meminta agar pemudik tersebut langsung dikarantina.

Baca juga: Larangan mudik, Universitas Al Azhar larang mahasiswa dan dosen mudik

Instruksi Doni tersebut lantaran berdasarkan pantauan dan laporan tren yang dihimpun tim data Satgas COVID-19, terdapat sejumlah daerah di Sumatera yang berpotensi terjadi lonjakan kasus.

Doni yang juga Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) kemudian menghubungi anggota Satgas di berbagai daerah untuk tidak lengah, tidak mengendorkan pengawasan dan pengendalian pergerakan manusia.

Usai shalat, Doni tidak langsung ke rumah dan bertemu dengan keluarganya, melainkan kembali "tenggelam" dalam rapat koordinasi terbatas di lantai 10.

Baca juga: Doni Monardo: Pelarangan mudik adalah keputusan terbaik

Menurutnya, hari-hari ini merupakan hari-hari krusial, yang menjadi penentu naik-tidaknya grafik paparan COVID-19. Diprediksi, angka paparan naik usai Idul Fitri 1442 H.

Doni mengarahkan anggota Satgas COVID-19 di berbagai daerah, untuk tidak segan-segan menerapkan "lockdown" skala mikro. Ia kembali mencontohkan lockdown mikro yang dilakukan oleh seorang tokoh masyarakat bernama Ali, di Jambi.

Arahan Doni, jika satu RT/RW ada lebih dari lima orang atau sejumlah rumah yang isinya terpapar COVID-19, segera lakukan "lockdown" di RT/RW. Semua pihak harus segera mengawasi, mendukung, dan memastikan "lockdown" berlangsung tertib dan baik, termasuk jaminan pasokan logistik.

Baca juga: Doni Monardo apresiasi terhadap penerapan PPKM Mikro di Jambi

“Kita memang harus terus cerewet. Sekali lagi, tidak masalah kita dianggap cerewet, karena tujuan kita adalah agar korban corona tidak berderet-deret,” tegas mantan Danjen Kopassus itu.

Sekitar 20 orang melakukan Shalat Id di lantai 15 Graha BNPB. Selain Doni, Sestama BNPB Lilik Kurniawan, Karo Hukum Zaherman, Karo Umum Andi Eviana, Kolonel Czi Budi Irawan dan Kolonel Arh Hasyim Lalhakin ikut dalam barisan shalat.

Bertindak sebagai imam dan khatib, Ustadz Prof Dr Muslihun Ihsan, MM. Kurang lebih pukul 06.00 WIB, persiapan Shalat Id dilakukan.

Baca juga: Doni Monardo: Disiplin protokol kesehatan harus komunal dan kolektif

Khatib berdiri di atas mimbar yang telah dipasangi dinding aklirik tembus pandang, demi menjaga droplet saat khutbah. Materi yang disampaikan seputar hakikat Idul Fitri dikaitkan dengan momentum pandemi.

Prosesi Shalat Idul Fitri di kantor BNPB tak lebih dari 25 menit. Singkatnya waktu merupakan bagian dari taat protokol kesehatan, yakni tidak lama-lama berkumpul.

Baca juga: Larangan mudik, Doni imbau tak buat kasus COVID-19 daerah bertambah
Kepala Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Doni Monardo menunaikan shalat Idul Fitri di Graha BNPB Jakarta, Kamis (13/5/2021). (Antara/HO-BNPB)

 

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Soal masjid yang gelar shalat Id, Anies ingatkan RS penuh

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar