Dukungan imbal hasil obligasi pudar, dolar AS tertekan di pasar Asia

Dukungan imbal hasil obligasi pudar, dolar AS tertekan di pasar Asia

Dokumentasi - Dolar AS dihitung oleh seorang bankir di bank di Westminster, Colorado. ANTARA/REUTERS/Rick Wilking/am.

Imbal hasil dibatasi, mencerminkan ekspektasi bahwa kebijakan moneter AS akan tetap longgar
Tokyo (ANTARA) - Nilai tukar dolar AS mendekati posisi terendah terhadap mata uang Eropa di perdagangan Asia pada Selasa pagi, karena imbal hasil obligasi pemerintah AS turun saat ekspektasi baru bahwa suku bunga AS akan tetap rendah untuk waktu yang lama.

Presiden Federal Reserve Dallas, Robert Kaplan pada Senin (17/5/2021) menegaskan kembali pandangannya bahwa dia tidak memperkirakan suku bunga naik sampai tahun depan. Hal itu memunculkan spekulasi bahwa tekanan inflasi dapat memaksa Fed untuk bertindak lebih cepat.

Pada pekan ini, sejumlah pembuat kebijakan Fed dijadwalkan untuk berbicara dan bank sentral AS juga akan merilis risalah dari pertemuan terbaru mereka, yang akan memberi banyak petunjuk kepada para pedagang tentang ke mana arah kebijakan moneter tahun ini.

Namun, konsensus yang berkembang adalah bahwa Fed akan menoleransi apa yang dilihatnya sebagai percepatan inflasi sementara, yang akan membuat dolar lebih rendah terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya.

"Poin paling penting adalah kemana arah imbal hasil (obligasi)," kata Junichi Ishikawa, ahli strategi valuta asing senior di IG Securities.

"Imbal hasil dibatasi, mencerminkan ekspektasi bahwa kebijakan moneter AS akan tetap longgar. Ini menempatkan dolar di bawah tekanan turun."

Terhadap euro, dolar diperdagangkan pada 1,2157 dolar AS, mendekati level terlemah sejak 26 Februari. Pound Inggris dibeli 1,4151 dolar AS mendekati level terkuatnya sejak akhir Februari.

Sterling mendapat dukungan baru-baru ini karena investor mendukung pencabutan bertahap pembatasan ketat virus corona pada aktivitas ekonomi.

Dolar Kanada diperdagangkan mendekati level tertinggi enam tahun terhadap greenback, didukung oleh kenaikan harga minyak.

Dolar bertahan stabil di 109,22 yen. Pasangan mata uang telah dikunci dalam kisaran sempit karena kekhawatiran tentang lambannya vaksinasi virus corona Jepang mengimbangi pelemahan greenback.

Yen jatuh terhadap pound Inggris dan mata uang Antipodean setelah data menunjukkan ekonomi Jepang berkontraksi lebih dari besar yang diperkirakan karena infeksi virus corona.

Beberapa investor sudah mengurangi ekspektasi untuk kenaikan suku bunga Fed tahun ini, dan komentar Kaplan memberi para pedagang lebih banyak insentif untuk menjual dolar.

Namun, ada beberapa pengecualian. Dolar berhasil menguat terhadap mata uang negara berkembang Asia karena kekhawatiran tentang lonjakan infeksi virus corona di Taiwan dan Singapura.

Dolar Australia dan Selandia Baru juga telah berhenti naik terhadap dolar baru-baru ini karena ketidakmampuan untuk menembus level resistensi teknis, beberapa pedagang mengatakan.

Di pasar mata uang kripto, Bitcoin naik 2,19 persen menjadi 44,505 dolar AS tetapi masih mendekati level terendah tiga bulan di tengah keraguan tentang antusiasme bos Tesla Elon Musk untuk aset digital.

Baca juga: Dolar AS tergelincir, terseret kekhawatiran inflasi tinggi
Baca juga: Imbal hasil obligasi AS turun, harga emas bangkit 1,2 dolar
Baca juga: Dolar datar setelah lebih banyak bukti kenaikan inflasi

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menguatnya kurs dolar tak pengaruhi daya beli masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar