Pakaian ecoprint dari Karanganyar siap mendunia

Pakaian ecoprint dari Karanganyar siap mendunia

Kain ecoprint milik Fadilah Kusuma saat mengikuti pameran di Mal Solo Paragon. (ANTARA/Aris Wasita)

Karanganyar (ANTARA) - Pakaian ecoprint yang diproduksi oleh salah satu pembatik dari Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah siap mendunia seiring dengan makin banyaknya peminat jenis fesyen tersebut.

"Ini sebenarnya sudah lama, proses pembuatan pakaian dengan menggunakan sistem ecoprint," kata produsen fesyen ecoprint Fadilah Kusuma saat mengikuti pameran di Solo, Selasa.

Ia mengatakan awalnya Negara yang memulai produksi tersebut yaitu Australia dan di Indonesia akhir-akhir ini mode tersebut mulai berkembang. Menurut dia, selama ini proses produksi ecoprint menggunakan beberapa cara, yaitu dengan cara kain dikukus bersamaan dengan bahan baku dan pengepresan.

"Jadi daun yang menjadi motif tersebut dipres ke kainnya. Caranya dengan memukul daunnya dengan palu, ini namanya dipres," katanya.

Warga Kecamatan Jumantono, Kabupaten Karanganyar ini mengaku lebih memilih menggunakan teknis pengepresan karena memudahkan penyambungan motif saat kain dijahit menjadi pakaian. Dengan demikian, secara visualisasi maka pakaian menjadi tampak lebih rapi.

Untuk motif yang digunakan, ia memilih menggunakan daun jati. Selain mengandung pewarna yang cukup kuat, daun jati sendiri cukup mudah diperoleh di tempat tinggalnya. Untuk proses produksinya, ia berupaya berkomitmen untuk mengusung konsep ramah lingkungan.

"Jadi untuk kainnya ada sebagian yang saya warnai menggunakan pewarna alam dengan menggunakan kopi, kayu secang, dan kulit bakau. Kalau awalnya kain putih semua, tetapi ada sebagian yang saya warnai sehingga terlihat lebih cantik," katanya.

Sementara itu, dikatakannya, untuk harga jual berbagai produk ecoprint tersebut mulai dari Rp25.000 untuk dompet. Selain itu, untuk topi dijual dengan harga Rp100.000 dan pakaian mulai dari Rp300.000-400.000/potong.

"Saya cukup optimistis dengan pasarnya karena semua orang mulai sadar akan lingkungan, orang suka yang ramah lingkungan," katanya.

Mengenai pemasaran, dikatakannya, sejauh ini ia belum melakukan ekspor secara mandiri karena keterbatasan kemampuan produksi.

"Sejauh ini pemasarannya lewat 'reseller'. Ekspor sendiri belum pernah karena kuantitas besar belum bisa," katanya.

Baca juga: Kain "ecoprint" asal Palembang tembus pasar Amerika Serikat

Baca juga: Panduan berburu fesyen "preloved" bagi pemula

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Saat injak-injak daun hasilkan kain 'ecoprint' bernilai jual tinggi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar