Kemenkes imbau masyarakat tidak "tebang pilih" vaksin

Kemenkes imbau masyarakat tidak "tebang pilih" vaksin

Juru Bicara COVID-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi saat memberikan pemaparan pada Dialog Produktif Selasa Tangguh yang disiarkan secara virtual oleh Kementerian Kesehatan, Selasa (18/5/2021). (ANTARA/Andi Firdaus).

Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara COVID-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengimbau masyarakat agar tidak "tebang pilih" jenis vaksin yang kini diedarkan pemerintah di masyarakat, sebab Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan seluruhnya aman.

"Jadi, tidak ada alasan masyarakat untuk ragu-ragu mengikuti program vaksinasi," katanya saat memberikan pemaparan pada Dialog Produktif Selasa Tangguh yang disiarkan secara virtual oleh Kementerian Kesehatan dan dipantau ANTARA di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Presiden berharap vaksinasi bisa mencakup 70 juta warga pada September

Baca juga: IDI ingatkan gelombang kedua lonjakan kasus COVID di Aceh


Siti Nadia mengatakan untuk memenuhi kebutuhan vaksinasi sebanyak 181 juta target sasaran di Indonesia, dibutuhkan ketersediaan sekitar 426 juta dosis vaksin.

Jumlah tersebut, kata Siti Nadia, tentunya tidak akan sanggup dipenuhi oleh satu produsen vaksin saja. Bahkan, negara di dunia juga harus bersaing ketat memperoleh pasokan vaksin untuk penduduk mereka.

"Pada awalnya Indonesia memperoleh vaksin Sinovac, kemudian pada akhir Maret dan awal April 2021 kita kedatangan vaksin AstraZeneca dan Juni atau Juli 2021 dijadwalkan akan datang lagi vaksin lain seperti Novavax dan Pfizer," katanya.

Siti Nadia mengatakan pemerintah akan menamakan seluruh vaksin tersebut sebagai vaksin COVID-19, sehingga tidak lagi berbasis pada produsen.

WHO, kata Siti Nadia, menyatakan bahwa vaksin AstraZeneca aman dan efektif untuk melindungi orang dari risiko COVID-19 yang sangat serius, termasuk kematian, rawat inap, dan penyakit parah.

"Kita sebut semua ini sebagai vaksin COVID-19," katanya.

Penggunaan vaksin saat ini dalam kondisi mendesak, dimana pemerintah berikhtiar untuk mewujudkan kekebalan kelompok.

"Masyarakat jangan ragu mengikuti program vaksinasi. Manfaat dari program vaksinasi jauh lebih besar dibandingkan dengan risikonya," pesan Siti Nadia.

Baca juga: Menko Airlangga: RI masuk 9 besar negara yang perealisasi vaksinasi

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ribuan vaksin sinovac tersalurkan di kota Pangkalpinang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar