WNA asal Spanyol ditemukan tewas bunuh diri di Badung-Bali

WNA asal Spanyol ditemukan tewas bunuh diri di Badung-Bali

Proses evakuasi jenazah WNA Spanyol ke RSUP Sanglah, Denpasar, Bali, Rabu (19/5/2021). ANTARA/HO-Humas Polres Badung.

Terkait motifnya kenapa dia bunuh diri, masih kami selidiki lebih lanjut
Badung (ANTARA) - Warga negara asing (WNA) asal Spanyol bernama Salazar Frotos Pedro (51) ditemukan tewas bunuh diri, di sebuah vila di Mengwi, Kabupaten Badung, Bali.
 
"Korban ditemukan oleh temannya dengan posisi gantung diri pada pagar tangga dengan tali tas di vila tersebut," kata Kasubbag Humas Polres Badung Iptu I Ketut Oka Bawa saat dikonfirmasi, di Badung, Bali, Rabu.
 
Ia mengatakan bahwa dari hasil identifikasi dan olah tempat kejadian perkara (TKP), ada bekas jeratan pada leher korban dan lebam pada punggung korban. Menurut dia, saat ini jenazah korban sudah dikirimkan ke RSUP Sanglah Denpasar untuk pemeriksaan lebih lanjut.
 
"Terkait motifnya kenapa dia bunuh diri, masih kami selidiki lebih lanjut, tadi juga masih pemeriksaan saksi-saksi. Jadi belum dapat disimpulkan penyebab korban bunuh diri," katanya pula.
 
Hingga saat ini ada beberapa saksi yang masih diperiksa, di antaranya dua wisatawan asing asal Rusia Alexey Sotkinov (30), Yuri Shosnin (38) yang juga tinggal di vila tersebut. Lalu, ada pegawai di vila itu, yaitu Made Dwi Suparta (49), Ni Putu Nanda Paramita (24), dan Ni Luh Made Anggita Herfiana (19).
 
Kejadian bermula pada Rabu sekitar pukul 10.00 WITA, korban sempat meminta air minum kepada saksi Ni Putu Nanda Paramita dan Ni Luh Made Anggita Herfiana.
 
Beberapa saat kemudian saksi Alexey Sotkinov melihat korban dalam posisi gantung diri pada pagar tangga di lantai tiga, dengan dua utas tali tas yang disambung warna hitam dan hijau.
 
Selanjutnya saksi Ni Putu Nanda Paramita menginformasikan kepada saksi Made Dwi Suparta ada tamu atau wisatawan asing yang gantung diri di vila. Kemudian saksi Made Dwi Suparta dan saksi Yuri Shosnin langsung mengevakuasi korban, dengan memotong tali dan menurunkan korban.
 
"Saksi Yuri Shosnin sempat membantu korban memberi napas buatan sambil menunggu tim kesehatan dari Puskesmas Pererenan, Badung, dengan maksud ada harapan korban hidup, namun begitu tim kesehatan tiba di TKP korban sudah meninggal dunia," katanya lagi.
Baca juga: Polisi cari teman WNA Filipina yang bunuh diri di Blok M Square

Pewarta: Ayu Khania Pranishita
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

PPKM Darurat, Polres Badung lakukan penyekatan di  Terminal Mengwi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar