Walhi: Banjir di Aceh bukti semakin parahnya kerusakan hutan

Walhi: Banjir di Aceh bukti semakin parahnya kerusakan hutan

Direktur Eksekutif Daerah Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Aceh Muhammad Nur. ANTARA/M Haris SA.

kerusakan hutan semakin parah
Banda Aceh (ANTARA) - Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) menilai banjir yang melanda sejumlah kabupaten kota di Aceh membuktikan semakin parahnya kerusakan hutan di provinsi ujung barat Indonesia tersebut.

"Banjir yang terjadi tersebut sudah jelas disebabkan kerusakan hutan. Sekarang ini, Aceh, baik di pantai timur maupun barat, tersebut wilayah tengah sudah menjadi daerah rawan banjir," kata Direktur Eksekutif Daerah Walhi Aceh Muhammad Nur di Banda Aceh, Rabu.

Menurut Muhammad, hampir di seluruh wilayah di Provinsi Aceh dilanda banjir saat hujan. Bencana banjir tersebut sudah menjadi rutinitas. Sebab, setiap hujan dengan intensitas tinggi, langsung banjir.

"Bencana banjir di Aceh ini tidak bisa lagi dibendung. Hal ini membuktikan bahwa kerusakan hutan semakin parah. Tidak ada solusi jangka pendek mengatasi bencana banjir tersebut," kata Muhammad.

Baca juga: Walhi minta kerja sama restorasi hutan bekas perambahan dibatalkan
Baca juga: Bupati di Aceh keluarkan kebijakan transfer anggaran untuk ekologi


Muhammad mengatakan solusi mengatasi banjir tersebut satu, yakni menghentikan penebangan hutan, pembukaan lahan, serta memperbaiki tata kelola hutan. Solusi tersebut merupakan jangka panjang yang harus terus dilakukan.

Selain itu, kata Muhammad, pemerintah daerah di Aceh juga harus melakukan pembangunan tepat sasaran dan ramah lingkungan. Tanpa itu, maka bencana banjir akan terus dirasakan masyarakat Aceh.

"Banjir yang terjadi sekarang ini tidak bisa dihindari, namun hanya bisa diurai. Pencegahan banjir baru bisa dilakukan jika pola pikir elemen masyarakat di Aceh sama, yang sama-sama berorientasi menjaga lingkungan," kata Muhammad.

Sebelum, sejumlah wilayah di Aceh seperti di Kabupaten Nagan Raya, Kabupaten Aceh Selatan, Kabupaten Simeulue, Kota Subulussalam, dilanda banjir menyusul hujan lebat sejak beberapa hari terakhir.

Baca juga: 5.000 Ha hutan lindung di Nagan Raya rusak akibat tambang ilegal
Baca juga: WALHI: Banjir Aceh akibat perubahan fungsi hutan

Pewarta: M.Haris Setiady Agus
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Personel TNI AD dari Aceh diberangkatkan ke perbatasan Papua

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar