Program restrukturisasi Jiwasraya dekati angka 100 persen

Program restrukturisasi Jiwasraya dekati angka 100 persen

Gedung PT Asuransi Jiwasraya (Persero). ANTARA/HO-Jiwasraya/am.

Kami berupaya melakukan pemanggilan ulang. Kami juga mengimbau pemegang polis yang belum mengikuti, bisa segera mengikuti program restrukturisasi
Jakarta (ANTARA) - Tim Percepatan Restrukturisasi PT Asuransi Jiwasraya (Persero) mencatat jumlah peserta asuransi Jiwasraya yang mengikuti program restrukturisasi polis meningkat signifikan, mendekati angka 100 persen.

Hingga Selasa (19/5), pemegang polis kategori Bancassurance yang telah mengikuti program restrukturisasi polis Jiwasraya tercatat telah mencapai sekitar 95 persen atau 16.567 polis.

"Kami berupaya melakukan pemanggilan ulang. Kami juga mengimbau pemegang polis yang belum mengikuti, bisa segera mengikuti program restrukturisasi," kata Koordinator Juru Bicara Tim Percepatan Restrukturisasi Polis Jiwasraya, R. Mahelan Prabantarikso, dalam keterangannya di Jakarta, Rabu.

Sedangkan untuk pemegang polis korporasi yang telah mengikuti program ini, jumlahnya sudah menyentuh angka 91,7 persen atau 1.948 polis, sementara untuk pemegang polis kategori ritel, angkanya sudah mencapai 81,6 persen atau 142.404 polis.

Seperti diketahui, menjelang batas waktu berakhirnya program penyelamatan polis Jiwasraya pada 31 Mei 2021, Tim Percepatan Restrukturisasi sedang melakukan pemanggilan ulang atau outbond call terhadap pemegang polis yang belum merespons penawaran program.

Pemegang polis yang belum merespons penawaran program restrukturisasi, umumnya karena nomor telepon dan alamat korespondensi nasabah telah mengalami perubahan sehingga surat penawaran yang dikirimkan akhirnya kembali ke Jiwasraya.

Tim Percepatan Restrukturisasi juga tengah melakukan strategi jemput bola untuk bisa menjangkau pemegang polis yang belum merespon penawaran program restrukturisasi.

"Selain outbound call, kami juga telah mengerahkan lebih dari 1.000 pegawai dan agen yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Harapannya, program penyelamatan polis ini bisa diikuti oleh seluruh pemegang polis sebagai bentuk komitmen pemerintah dan manajemen baru Jiwasraya," kata Anggota Tim Percepatan Restrukturisasi Polis Jiwasraya untuk Solusi Jangka Menengah, Fabiola N. Sondakh.

Fabiola mengungkapkan Tim Percepatan Restrukturisasi telah menyiapkan nomor yang dapat dihubungi pemegang polis yang belum memberi respons atas penawaran program restrukturisasi Jiwasraya.

Untuk pemegang polis kategori Ritel, bisa langsung menghubungi nomor Wahatsapp (08111-465-031) dan (021) 50987151. Sedangkan untuk polis Bancassurance, dapat menghubungi (0811-8135-031) atau para pemegang polis bisa menghubungi Bank Penjual di kota masing-masing

“Selain jemput bola, kami juga sudah menyiapkan call center yang bisa digunakan pemegang polis untuk bisa mendaftarkan diri di program restrukturisasi. Semoga upaya dan kerja keras ini dimaknai sebagai komitmen kami dalam memberi layanan dan solusi terbaik untuk bisa menyelamatkan manfaat polis Jiwasraya,” ujar Fabiola yang juga Direktur Pemasaran Ritel Jiwasraya.

Baca juga: Jiwasraya: Data pemegang polis ritel banyak tidak teridentifikasi
Baca juga: Restrukturisasi Jiwasraya contoh terbaik penyelesaian gagal bayar
Baca juga: Wamen BUMN paparkan skenario pasca-penawaran restrukturisasi Jiwasraya

Pewarta: Royke Sinaga
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar