Hutama Karya garap proyek jargas senilai ratusan miliar di Jawa Timur

Hutama Karya garap proyek jargas senilai ratusan miliar di Jawa Timur

Ilustrasi: Pekerja melakukan perawatan regulator jaringan gas rumah tangga (jargas) di Krueng Geukuh, Kecamatan Dewantara, Aceh Utara, Aceh. ANTARA FOTO/Rahmad/pras.

Jakarta (ANTARA) - PT Hutama Karya (Persero) meraih kontrak baru pada proyek pembangunan jaringan gas (jargas) untuk rumah tangga di Jawa Timur (Jatim), milik Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Direktur Operasi II Hutama Karya, Ferry Febrianto, mengatakan proyek senilai ratusan miliar ini akan digarap selama kurang lebih tujuh bulan dan ditargetkan rampung pada Desember 2021.

“Di pertengahan tahun ini, Hutama Karya kembali membuktikan portofolio perusahaan yang baik di bidang proyek EPC dengan diraihnya kepercayaan stakeholder kepada perusahaan untuk membangun proyek jargas yang cukup besar," ujar Ferry dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis.

Ferry menjelaskan dalam pembangunan jargas di lima kabupaten di Jawa Timur tersebut, pihaknya akan menggunakan teknologi Horizontal Directional Drilling (HDD) sesuai Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 300.K/38/M.pe/1997 tentang Keselamatan Kerja Pipa Penyalur Minyak dan Gas Bumi.

“Hutama Karya berkomitmen untuk menerapkan zero accident dengan penggunaan kualitas infrastruktur yang baik dengan pemasangan rambu dan persiapan peralatan sebaik mungkin," kata Ferry.

Hutama Karya juga memastikan pengerjaan proyek ini ramah lingkungan dan tidak mengganggu aktivitas masyarakat sekitar.

Pembangunan jargas di beberapa wilayah di Jawa Timur ini bertujuan untuk meningkatkan jumlah infrastruktur penyediaan dan pendistribusian gas melalui pipa, sehingga dapat meningkatkan penggunaan gas serta mengurangi beban subsidi BBM pada sektor rumah tangga, serta terpenuhi kebutuhan gas dengan harga yang murah, bersih,  aman dan mudah..

 

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

PUPR dan Hutama Karya bantah penghentian pembangunan tol Padang-Pekanbaru

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar