175 pemudik dikirim ke Wisma Atlet untuk diisolasi

175 pemudik dikirim ke Wisma Atlet untuk diisolasi

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 Letjen TNI Dr. (H.C.) Doni Monardo (Baju putih rompi) disambut Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman (kiri depan) saat tiba di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta Pusat, Kamis (20/5/2021). (ANTARA/HO-BNPB)

Jakarta (ANTARA) - Panglima Kodam (Pangdam) Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman menyebutkan 175 pemudik yang memiliki hasil tes reaktif telah dikirim ke RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat, untuk diisolasi.

Dudung mengatakan pihaknya bersama Polda Metro Jaya berupaya melakukan antisipasi kasus positif dari pemudik dengan melakukan tes antigen, baik di perjalanan maupun di tingkat kelurahan, RT/RW tempat tinggal pemudik.

"Dengan kesadaran mereka, sudah melakukan antigen secara bertahap dan kini sudah terjaring 175 orang di Tower 4 dan Tower 5," kata Dudung saat mengunjungi RSDC Wisma Atlet Kemayoran Jakarta Pusat, Kamis.

Dudung menjelaskan para pemudik diwajibkan membawa surat keterangan pemeriksaan COVID-19 dengan hasil negatif, baik di pintu kedatangan maupun di tempat tinggal mereka.

Warga yang melakukan mudik sebelumnya sudah ditempelkan stiker di rumahnya oleh RT setempat. Dengan begitu, sesampainya di Jakarta, mereka diwajibkan untuk melakukan tes antigen.

Baca juga: Pangdam prediksi puncak arus balik Lebaran 22 Mei
Baca juga: Satgas minta ada penerapan mikro karantina jika kasus bertambah
Panglima Kodam (Pangdam) Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman saat mengunjungi RSDC Wisma Atlet Kemayoran Jakarta Pusat, Kamis (20/5/2021). (ANTARA/Mentari Dwi Gayati)

Berdasarkan data Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan, jumlah pasien rawat inap di Wisma Atlet per Kamis (20/5) sebanyak 1.028 orang. Jumlah ini meningkat dibandingkan pada Senin (17/5) lalu sebanyak 929 orang.

Saat ini, keterisian tempat tidur di Wisma Atlet masih berkisar 17,5 persen dari total kapasitas.

Meski begitu, antisipasi menjadi penting untuk dilakukan, mengingat momen libur panjang biasanya diikuti oleh penambahan jumlah pasien, baik di Wisma Atlet maupun rumah sakit seluruh Indonesia.

"Untuk antisipasi, kita siapkan Tower 5 karena sisa 'bed' masih cukup banyak, tetapi kita antisipasi juga Tower 8, 9 dan 10 di Pademangan karena pernah terjadi juga lonjakan di September dan Januari," kata Dudung.
Baca juga: Pemprov tidak larang pendatang baru masuk DKI Jakarta
Baca juga: DKI: 75 persen pemudik tiba belum serahkan hasil tes COVID-19

Pewarta: Mentari Dwi Gayati
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pangdam Jaya bantu masyarakat sekitar vihara Kota Tangerang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar