Pemkot bantah Bukittinggi zona merah

Pemkot bantah Bukittinggi zona merah

Wakil Walikota Bukittinggi, Marfendi membantah pernyataan yang mengatakan Bukittinggi berada pada zona merah. (Antarasumbar/Al Fatah)

Bukittinggi (ANTARA) - Pemerintah Kota (Pemkot) Bukittinggi, Sumatera Barat membantah pernyataan dan pemberitaan yang menyatakan bahwa Kota Bukittinggi berada dalam zona merah.

"Tidak benar itu, pihak Pemkot tidak pernah dimintai konfirmasi dan data oleh pihak yang memberitakan bahwa Kota Bukittinggi berada pada zona merah COVID-19," kata Wakil Wali Kota Bukittinggi, Marfendi di Balaikota Gulai Bancah Bukittinggi, Kamis.

Ia menambahkan, Pemkot merespon langsung pemberitaan yang beredar dengan melakukan rapat koordinasi mendadak bersama seluruh jajaran SKPD.

Dalam keputusan rapat tersebut, didapatkan data dari Dinas Kesehatan dan masukan dari berbagai instansi terkait bahwa Bukittinggi masih dalam zona oranye.

Baca juga: Ratusan masker dibagi PWI Agam-BPJS Kesehatan ke jamaah shalat Jumat

Baca juga: Kasus positif COVID-19 Bukittinggi tambah empat setelah sebulan nihil


"Ini fakta dari seluruh pengumpulan data di lapangan, bahwa Kota Bukittinggi masih berada di zona oranye dan kita berharap segera berubah menjadi zona aman," kata Marfendi.

Menurutnya, pernyataan yang mengatakan bahwa Bukittinggi berada pada zona merah kemungkinan besar karena adanya kesalahan penginputan data.

Pemkot Bukittinggi juga melakukan tindakan pencegahan secara menyeluruh dengan adanya berita tersebut.

"Dari 24 Kelurahan yang ada, ada tiga yang masih dalam zona hijau, rata-rata berada dalam zona kuning, serta ada satu kelurahan yang masih dalam pengecekan berada antara zona oranye atau merah yaitu di kelurahan Pulai Anak Aia," kata dia.

Selanjutnya, Pemkot Bukittinggi meminta dinas Kominfo meluruskan pemberitaan yang menyatakan Bukittinggi berada pada zona merah.

Meski Bukittinggi berada pada zona oranye, Wakil Walikota tetap meminta masyarakat untuk taat prokes.

"Bantahan ini bukan berarti kita abai terhadap kesehatan, tetap jaga jarak dan pakai masker dengan baik," kata dia.

Kabar yang menyatakan di Sumatera Barat terdapat dua daerah yang menjadi zona merah, pertama kali terlihat di salah satu media online nasional.

Dikatakan, Solok dan Bukittinggi berada pada zona merah sesuai data yang dihimpun dari data Satgas Penanganan Covid-19 di web Covid19.go.id hingga hari ini berada di zona merah.*

Baca juga: Dua petugas di RSAM Bukittinggi positif COVID-19

Baca juga: 101 TKI dari Malaysia dilarang masuk Bukittinggi karena PSBB

Pewarta: Miko Elfisha
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Wagub Sumbar imbau masyarakat tidak ragukan vaksin COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar