Jerman nyatakan Inggris, Irlandia Utara sebagai kawasan varian virus

Jerman nyatakan Inggris, Irlandia Utara sebagai kawasan varian virus

Para pelajar mengikuti ujian sekolah menengah di auditorium Paul Natorp Gymnasium di Berlin, Jerman, Senin (26/4/2021), di bawah penerapan pembatasan untuk menghadang penyebaran penyakit virus corona (COVID-19). REUTERS/Annegret Hilse/hp/cfo

Berlin (ANTARA) - Lembaga kesehatan masyarakat Jerman pada Jumat (21/5) menyatakan Inggris dan Irlandia Utara sebagai kawasan varian virus dan karena itu mewajibkan siapa saja yang datang dari Inggris untuk menjalani karantina dua pekan sejak saat kedatangan.

Di Inggris, kasus varian COVID-19 yang pertama kali muncul di India terus meningkat.

"Kami ingin bermain aman," kata sumber di kalangan pemerintah Jerman. "Dalam tahap gerakan vaksinasi penting ini, masuknya mutasi bermasalah musti dihindari sejauh mungkin."

Klasifikasi menyangkut Inggris dan Irlandia utara itu, yang akan mulai berlaku pada Minggu tengah malam (23/5), berarti bahwa aturan karantina juga diterapkan pada penerima vaksin lengkap dan mereka yang telah sembuh dari COVID-19.

Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn awal Mei ini mengatakan bahwa gelombang ketiga infeksi COVID-19 di Jerman "tampaknya akan berhenti", namun pejabat pemerintah tetap berhati-hati.

"Jika kita ingin terus menekan tingkat infeksi, maka kita perlu mencegah penularan varian virus mengancam perkembangan positif ini," kata juru bicara Kementerian Kesehatan.

"Langkah ini berat bagi Inggris, namun diperlukan untuk mencegah penyebaran cepat varian India di Jerman," katanya. Ia menambahkan bahwa hanya ketika lebih banyak penerima vaksin, Jerman dibekali senjata melawan ancaman seperti itu.

Sumber: Reuters

Baca juga: Menkes Jerman nyatakan gelombang ketiga pandemi telah dipatahkan

Baca juga: Ketua federasi RS Jerman melihat tanda awal COVID melandai

Baca juga: Jerman akan kirim oksigen, bantuan medis ke India


 

Varian baru COVID-19 menyebar di Eropa

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar