Badan Kesehatan Inggris: Dua suntikan COVID efektif lawan varian India

Badan Kesehatan Inggris: Dua suntikan COVID efektif lawan varian India

Doreen Vickers, 83 tahun, menunggu saat seorang tenaga kesehatan mengisi jarum suntik dengan dosis vaksis Oxford/AstraZeneca COVID-19 di Appleton Village Pharmacy, di tengah penyebaran penyakit virus corona (COVID-19), di Widnes, Inggris, Kamis (14/1/2021). (ANTARA FOTO/REUTERS/Jason Cairnduff/WSJ/cfo)

London (ANTARA) - Dosis ganda vaksin COVID-19 hampir sama efektifnya terhadap varian virus corona yang menyebar dengan cepat yang pertama kali diidentifikasi di India seperti terhadap jenis yang dominan di Inggris, pejabat kesehatan Inggris mengatakan pada Sabtu (22/5).

Menteri Kesehatan Inggris mengatakan data itu temuan baru dan dia semakin berharap bahwa pemerintah akan dapat mencabut lebih banyak pembatasan COVID bulan depan.

Sebuah studi oleh Public Health England (PHE) menemukan vaksin Pfizer-BioNTech 88% efektif melawan penyakit bergejala dari varian B.1.617.2 dua minggu setelah dosis kedua.

Itu dibandingkan dengan efektivitas 93% melawan strain B.1.1.7 "Kent" yang merupakan varian COVID dominan Inggris.

Dua dosis vaksin AstraZeneca 60% efektif melawan penyakit simptomatik dari varian India dibandingkan dengan efektivitas 66% terhadap varian Kent, kata PHE.

"Saya semakin yakin bahwa kami berada di jalur yang tepat untuk peta jalan, karena data ini menunjukkan bahwa vaksin, setelah dua dosis, bekerja sama efektifnya (melawan varian India)," Menteri Kesehatan Matt Hancock mengatakan kepada penyiar.

Di bawah rencana pemerintah, pencabutan pembatasan virus corona yang tersisa akan berlangsung mulai 21 Juni.

Inggris telah mempercepat program vaksinasi tercepat di Eropa sejauh ini, tetapi Inggris menghadapi tantangan baru dari penyebaran varian yang pertama kali ditemukan di India.

Data yang diterbitkan pada Sabtu menunjukkan kasus COVID baru yang dilaporkan di Inggris naik 10,5% dalam tujuh hari hingga 22 Mei meskipun tetap sebagian kecil dari level yang terlihat awal tahun ini.

Perdana Menteri Boris Johnson bulan ini memerintahkan percepatan dosis kedua yang tersisa ke lebih dari 50-an dan orang-orang yang secara klinis rentan.

PHE mengatakan dosis pertama dari kedua vaksin itu 33% efektif melawan penyakit simptomatik dari B.1.617.2 setelah tiga minggu, lebih rendah dari keefektifan 50% melawan B.1.1.7.

Hancock mengatakan data itu menunjukkan bahwa mendapatkan kedua dosis vaksin itu "sangat penting."

Kekhawatiran tentang meningkatnya kasus di Inggris dari varian yang pertama kali ditemukan di India mendorong Jerman untuk mengatakan pada Jumat (21/5) bahwa siapa pun yang memasuki negara itu dari Inggris harus dikarantina selama dua minggu pada saat kedatangan.

Sumber: Reuters
Baca juga: Inggris mulai uji coba suntikan 'penguat' dari 7 vaksin COVID berbeda

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Layang-layang berwarna-warni memenuhi langit Inggris

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar