Pasar saham Asia berhati-hati jelang laporan inflasi AS, Bitcoin jatuh

Pasar saham Asia berhati-hati jelang laporan inflasi AS, Bitcoin jatuh

Ilustrasi - Pasar saham Asia. ANTARA/REUTERS/KIM KYUNG-HOON.

Dengan pandangan bullish pada pertumbuhan dan inflasi, risiko bagi investor adalah pertumbuhan melambat dan inflasi terbukti sementara
Sydney (ANTARA) - Pasar saham Asia memulai perdagangan Senin pagi dengan hati-hati saat investor dengan cemas menunggu data penting tentang inflasi AS minggu ini untuk panduan kebijakan moneter, sementara Bitcoin terpukul setelah China mengambil tindakan keras terhadap penambangan dan perdagangan mata uang kripto.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang nyaris tidak berubah dalam perdagangan yang lambat. Indeks Nikkei Jepang naik tipis 0,1 persen dan indeks KOSPI Korea Selatan datar.

Sementara itu, indeks berjangka Nasdaq tergelincir 0,2 persen dan indeks berjangka S&P 500 sedikit menguat.

Setelah survei sektor jasa-jasa global yang dirilis pada Jumat (21/5/2021) menunjukkan pertumbuhan yang spektakuler, semua mata akan tertuju pada angka konsumsi pribadi dan angka inflasi AS minggu ini.

Angka inflasi inti yang tinggi akan membunyikan alarm dan dapat menghidupkan kembali pembicaraan tentang tapering (pengurangan pembelian obligasi) lebih awal oleh Federal Reserve (Fed) AS.

Agenda harian Fed relatif padat minggu ini, termasuk Dewan Gubernur Fed yang berpengaruh Lael Brainard, dan pasar akan tertarik untuk mendengarkan jika mereka tetap berpegang pada naskah untuk bersabar dengan kebijakannya.

Survei Fund Manager bulanan BofA menemukan rekor tertinggi 69 persen responden memperkirakan pertumbuhan ekonomi dan inflasi di atas tren secara global.

Akibatnya para manajer telah mendorong investasi ke komoditas-komoditas dan saham siklikal, di mana posisi kelebihan beban mendekati level tertinggi 15 tahun, sementara perdagangan tunggal yang paling ramai adalah Bitcoin.

Baca juga: IHSG akhir pekan ditutup merosot, di tengah penguatan bursa saham Asia

"Dengan pandangan bullish pada pertumbuhan dan inflasi, risiko bagi investor adalah pertumbuhan melambat dan inflasi terbukti sementara," kata analis BofA dalam sebuah catatan.

"Selain itu saham teknologi yang baru-baru ini dipandang cukup ramai, sekarang kembali melemah dan kemungkinan akan mendapat keuntungan jika ketakutan inflasi mereda."

Perdagangan Bitcoin yang padat membuatnya rentan terhadap penjualan ketika investor bergegas keluar secara massal, membuatnya turun 50 persen dari level tertinggi sepanjang masa. Mata uang kripto merosot 13 persen pada Minggu (23/5/2021) saja, dan terakhir diperdagangkan turun 8,0 persen pada 34.601 dolar AS.

Bitcoin sebagian terluka oleh tindakan keras China terhadap penambangan dan perdagangan mata uang kripto terbesar itu sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk mencegah risiko spekulatif dan finansial.

Mata uang utama tertahan, dengan euro di 1,2179 dolar AS setelah berulang kali gagal menembus resistensi grafik di sekitar 1,2244 dolar AS minggu lalu.

Baca juga: Saham Eropa naik, menjelang rilis data aktivitas bisnis

Dolar juga datar terhadap yen di 108,94. Terhadap sekeranjang mata uang, dolar telah stabil di 90,073 setelah mencapai level terendah sejak Januari di 89,646 pada Jumat (21/5/2021).

Pelemahan dolar dikombinasikan dengan kekhawatiran tentang inflasi dan volatilitas mata uang kripto yang liar membuat emas kembali disukai. Logam ini bertahan pada 1.881 dolar AS per ounce, setelah mencapai level tertinggi sejak Januari.

"Data beragam baru-baru ini, dari IHK AS yang kuat, angka pekerjaan yang lemah, dan pembuat kebijakan Fed yang bersedia membiarkan inflasi melampaui batas sementara menargetkan kesenjangan pekerjaan, dapat tetap bullish bagi emas untuk sementara waktu lebih lama," kata Ahli Strategi Komoditas & Valas Deutsche Bank, Michael Hsueh.

"Pemulihan emas telah dikaitkan dengan reli yang kuat di beberapa komoditas, yang semakin diwakili oleh indeks pertanian, logam dan transportasi tahun ini, dan tertinggi 8 tahun dalam ekspektasi inflasi 10 tahun AS."

Harga minyak lebih tinggi pada Senin pagi setelah mengalami kerugian pekan lalu karena investor bersiap untuk kembalinya pasokan minyak mentah Iran. Brent terakhir naik 6 sen menjadi 66,50 dolar AS per barel, sementara minyak mentah AS naik 11 sen menjadi 63,69 dolar AS per barel.

Baca juga: Saham Asia awali pekan ini dengan melambat menjelang banjir data AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ada stimulus bagi investor untuk gairahkan pasar modal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar