Harga minyak naik hadapi kekhawatiran pasokan Iran

Harga minyak naik hadapi kekhawatiran pasokan Iran

Ilustrasi - Labirin pipa dan katup minyak mentah yang digambarkan oleh Departemen Energi di Cadangan Minyak Strategis di Freeport, Texas, AS. ANTARA/REUTERS/Richard Carson.

Harga minyak mentah dalam mode menunggu dan melihat sampai putaran kelima negosiasi untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran selesai
New York (ANTARA) - Harga minyak naik tipis pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), karena meningkatnya permintaan dari mendekatnya musim mengemudi musim panas di belahan bumi utara.

Pasar minyak juga bereaksi atas pencabutan pembatasan virus corona menghadapi kekhawatiran bahwa kemungkinan Iran kembali ke pasar akan menyebabkan kelebihan pasokan.

Setelah naik lebih dari lima persen dalam dua sesi sebelumnya, kontrak minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli naik 19 sen atau 0,3 persen, menjadi menetap di 68,65 dolar AS per barel. Sementara itu, minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik dua sen menjadi ditutup pada 66,07 dolar AS per barel.

Itu adalah penutupan tertinggi untuk kedua kontrak acuan dalam seminggu.

Faktor lain yang mendukung harga minyak mentah adalah penurunan dolar AS ke level terendah 19 minggu versus sejumlah mata uang utama lainnya, karena kekhawatiran inflasi surut. Dolar yang lebih lemah membuat lebih murah bagi pemegang mata uang lain untuk membeli komoditas dengan harga dolar, seperti minyak.

Pergerakan harga minyak yang kecil terjadi karena pasar menunggu arahan dari laporan mingguan persediaan minyak AS yang diperkirakan menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun 1,1 juta barel pekan lalu. Data perdagangan dari American Petroleum Institute (API) akan dirilis pada pukul 16.30 waktu setempat (20.30 GMT) diikuti oleh laporan pemerintah pada Rabu pagi waktu setempat.

“Harga minyak… tetap pada level tinggi karena musim puncak untuk permintaan minyak mendekat dan karena pembatasan dicabut di sebagian besar Eropa dan Amerika Serikat,” kata Louise Dickson, analis pasar minyak di Rystad Energy.

Beberapa bagian Eropa dan Amerika Serikat mencatat lebih sedikit infeksi dan kematian COVID-19, mendorong pemerintah untuk melonggarkan pembatasan. Namun, di wilayah seperti India - pengimpor minyak terbesar ketiga di dunia - tingkat infeksi masih tinggi.

Negosiasi tidak langsung antara Amerika Serikat dan Iran akan dilanjutkan di Wina minggu ini. Pembicaraan dihidupkan kembali setelah Teheran dan badan nuklir PBB memperpanjang perjanjian pemantauan tentang program atom negara Timur Tengah itu.

Analis mengatakan Iran dapat menyediakan sekitar satu juta hingga dua juta barel per hari (bph) dalam pasokan minyak tambahan jika kesepakatan tercapai dan sanksi-sanksi dicabut.

"Harga minyak mentah dalam mode menunggu dan melihat sampai putaran kelima negosiasi untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran selesai," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA, mencatat "Pedagang energi perlu tahu berapa banyak minyak mentah Iran pergi. untuk memasuki pasar. "

Setiap peningkatan pasokan dari Iran akan berada di atas barel tambahan yang sudah diperkirakan dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, yang berencana untuk mengembalikan sekitar dua juta barel per hari produksi mereka hingga Juli.

"Barel tambahan yang menghantam pasar internasional telah berfungsi sebagai hambatan bagi Brent, dengan US Oil Fund (ETF/exchange traded fund - kontrak Investasi kolektif yang unit penyertaannya diperdagangkan di bursa efek) melaporkan arus masuk sebesar 104 juta dolar AS pada Senin (24/5/2021), arus masuk terbesar sejak Agustus, berfungsi sebagai penarik untuk WTI," kata Bob Yawger , direktur energi berjangka di Mizuho di New York.

Premi bulan depan Brent atas kontrak WTI yang sama turun ke level terendah sejak November 2020 pada Senin (24/5/2021) dan bertahan di dekat level itu pada Selasa (25/5/2021), sementara premi bulan depan WTI atas bulan kedua WTI naik ke level tertinggi sejak Februari.

Baca juga: Harga minyak melambung 3 persen, setelah reda kekhawatiran ekspor Iran
Baca juga: Minyak anjlok dua persen terseret kemungkinan kembalinya pasokan Iran
Baca juga: Harga minyak melonjak dipicu kekhawatiran cuaca di Teluk Meksiko

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar