Survei Y-Publica sebut elektabilitas Demokrat masuk tiga besar

Survei Y-Publica sebut elektabilitas Demokrat masuk tiga besar

Hasil survei Y-Publica terkait elektabilitas partai politik. ANTARA/HO-Y-Publica

PSI yang masuk enam besar dan Partai Ummat memimpin partai-parta gurem.
Jakarta (ANTARA) -
Temuan survei Y-Publica menunjukkan elektabilitas Partai Demokrat mengalami tren peningkatan, bahkan kini telah masuk ke posisi tiga besar, menggeser Partai Golkar.
 
"Demokrat masuk tiga besar elektabilitas partai politik. Elektabilitas Demokrat bertengger di angka 8,1 persen," kata Direktur Eksekutif Y-Publica Rudi Hartono dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu.
 
Pada urutan pertama masih diduduki PDIP dengan elektabilitas 22,5 persen, disusul oleh Gerindra sebesar 13,2 persen.
 
Golkar yang sebelumnya selalu menempati urutan ketiga, terlempar ke empat besar dengan raihan elektabilitas 7,8 persen.

Baca juga: Survei Y Publica sebut Puan Maharani kandidat terkuat bursa cawapres
 
Sementara itu, Partai Solidaritas Indonesia (PSI) yang belum memiliki wakil di DPR terus naik elektabilitasnya, bahkan merangsek ke posisi enam besar.
 
Pada jajaran papan bawah, Partai Ummat juga terus mengalami kenaikan dan memimpin elektabilitas partai-partai gurem.
 
"Demokrat masuk tiga besar elektabilitas partai politik, sedangkan dua parpol menjadi kuda hitam, yaitu PSI yang masuk enam besar dan Partai Ummat memimpin partai-parta gurem," kata Rudi.
 
Menurut Rudi, kenaikan elektabilitas Demokrat terjadi sejak survei pada bulan Februari 2021. Tren tersebut ada kaitannya dengan gonjang-ganjing kongres luar biasa (KLB), kubu Agus Harimurti Yudhoyono berhasil selamat dari upaya penggulingan oleh kubu Moeldoko.
 
AHY mengalami ujian politik terbesar dalam kepemimpinannya di Demokrat sejak menggantikan ayahnya, Susilo Bambang Yudhoyono.
 
AHY mulai terjun ke kancah politik ketika diusung sebagai calon gubernur dalam Pilkada DKI Jakarta 2017.
 
Nama AHY juga kerap muncul dalam bursa calon presiden 2024 ataupun sebagai calon wakil presiden.
 
Di tangan AHY, kata Rudi, Demokrat berhasil membangun kepemimpinan oposisi menantang dominasi tiga besar parpol, yaitu PDIP, Gerindra, dan Golkar.

Baca juga: Hasil kerja nyata tingkatkan elektabilitas PD
 
Pada jajaran papan tengah, PSI memantapkan diri setelah masuk ke posisi enam besar dengan elektabilitas mencapai 5,3 persen.
 
"Di antara parpol-parpol non-Senayan lainnya, PSI paling berpeluang lolos parliamentary threshold," ujar Rudi.
 
Sementara itu, parpol baru yang didirikan Amien Rais, Partai Ummat, paling bersinar di antara parpol-parpol papan bawah.
 
"Dengan elektabilitas 1,7 persen, Partai Ummat mengancam PAN yang dahulu juga didirikan Amien Rais, tetapi kini terus menurun elektabilitasnya," ucap Rudi.
 
Survei Y-Publica dilakukan pada tanggal 1—10 Mei 2021 terhadap 1.200 orang mewakili seluruh provinsi di Indonesia.

Survei dilakukan melalui sambungan telepon kepada responden yang dipilih acak dari survei sebelumnya sejak 2018. Margin of error ±2,89 persen, tingkat kepercayaan 95 persen.

Baca juga: AHY minta seluruh pihak hentikan kekerasan terhadap warga Palestina
 
Berikut adalah elektabiltias partai politik:
PDIP 22,5 persen,
Gerindra 13,2 persen,
Demokrat 8,1 persen,
Golkar 7,8 persen,
PKS 5,8 persen,
PSI 5,3 persen,
PKB 5,1 persen,
Nasdem 3,8 persen,
PPP 2,1 persen,
Partai Ummat 1,7 persen,
PAN 1,1 persen,
Perindo 0,6 persen,
Hanura 0,5 persen,
Gelora 0,1 persen,
Berkarya, PBB, Garuda, PKPI, dan Masyumi Reborn masing-masing 0,0 persen, serta
Tidak tahu/tidak jawab 22,3 persen.

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Survei LSI: 23.5 persen masyarakat tidak percaya vaksin

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar