BSI yakini 2021 kinerja perbankan syariah lebih baik dari konvensional

BSI yakini 2021 kinerja perbankan syariah lebih baik dari konvensional

Kepala Ekonom PT Bank Syariah Indonesia Tbk Banjaran Surya Indrastomo memberikan paparan kepada awak media di Jakarta, Kamis (27/5/2021). ANTARA/HO-BSI

Bank syariah sekarang mendapatkan kepercayaan lebih dari masyarakat dari sisi dana pihak ketiga (DPK) sehingga dapat melakukan efisiensi dengan lebih mudah
Jakarta (ANTARA) - Kepala Ekonom PT Bank Syariah Indonesia Tbk Banjaran Surya Indrastomo meyakini pada 2021 kinerja industri perbankan syariah masih lebih baik dibandingkan perbankan konvensional.

"Ke depan, bank syariah akan performing pada tahun ini dibandingkan bank konvensional karena tiga hal," ujar Banjaran saat diskusi dengan awak media secara virtual di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, secara umum, perbankan syariah memang relatif lebih resisten terhadap adanya guncangan di masyarakat, seperti sepanjang tahun lalu saat pandemi melanda dan membuat ekonomi seluruh dunia termasuk Indonesia terkontraksi.

"Dari sisi pembiayaan, memang karena pendekatannya lebih asset based, jadi mau tidak mau kita berbicara mengenai bagaimana kedekatannya itu dengan real economy itu ada. Jadi, memang dalam pertumbuhannya itu sendiri, BSI tertolong dikarenakan pembiayaan yang berbasis aset tersebut," katanya.

Baca juga: BSI prediksi ekonomi Indonesia kuartal II 2021 dekati lima persen

Selain itu, lanjut Banjaran, yang juga patut dipahami adalah bank syariah sekarang mendapatkan kepercayaan lebih dari masyarakat dari sisi dana pihak ketiga (DPK) sehingga dapat melakukan efisiensi dengan lebih mudah ketika harus melakukan penyesuaian akibat pandemi.

Kemudian, selama masa pandemi, emiten berkode saham BRIS itu mendapatkan peningkatan pendapatan jasa atau fee based income dari transaksi digital dan bisnis emas baik tabungan maupun gadai.

"Jadi kombinasi ketiganya antara kualitas pembiayaan berdasarkan dari kontrak-kontrak yang di-apply, efisiensi karena DPK relatif lebih murah, serta adanya peningkatan fee based income kalau di awal dulu sebelum COVID itu dulu haji dan umrah, sekarang penambahan dari digital dan emas baik gadai maupun cicilan tabungan emas itu memberikan kontribusi," kata Banjaran.

Sepanjang 2020, pembiayaan perbankan syariah tumbuh 8,08 persen, sedangkan kredit yang disalurkan industri perbankan konvensional pada periode yang sama minus 2,4 persen.

Ia menambahkan dengan strategi yang sudah dicanangkan oleh perseroan untuk menggarap potensi pasar perbankan syariah yang masih besar serta antusiasme masyarakat terhadap keberadaan BSI, akan berkontribusi positif terhadap kinerja BSI ke depan.

"Kita melihat exponential growth sudah mulai terjadi, misalnya dari pertumbuhan pembukaan rekening di BSI maupun peningkatan digital transaction," ujar Banjaran.

Sementara itu, BSI juga ingin bisa menjembatani pembiayaan infrastruktur melalui channeling ataupun penjualan sukuk Indonesia di Timur Tengah, selain dari pembiayaan yang dilakukan perseroan secara langsung .

"Kami juga ingin menjadi fasilitator dari aksi korporasi maupun aksi pemerintah melalui sukuk yang dapat diperdagangkan di Timur Tengah di mana di situ nanti tidak hanya dari Uni Emirat Arab, tapi juga dari Saudi, Qatar, Bahrain, dan dari negara lain yang punya akses liquidity. Jadi, memang BSI berusaha jadi jembatan dana untuk juga bisa disalurkan untuk pembiayaan infrastruktur ke depannya," kata Banjaran.

Baca juga: BSI masuk daftar bank terbaik dunia versi Forbes
Baca juga: Baznas resmi tunjuk BSI untuk kelola zakat

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Target migrasi nasabah BSI Palangka Raya selesai Agustus

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar