Selepas lebaran, kasus aktif COVID-19 di Tangerang meningkat

Selepas lebaran, kasus aktif COVID-19 di Tangerang meningkat

Ilustrasi - Dua orang pemudik mengikuti tes rapid antigen. ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah/hp.

paling banyak itu dari klaster keluarga
Tangerang (ANTARA) - Satuan Tugas (Satgas) Penanganan dan Penanggulangan COVID-19 Kabupaten Tangerang, Banten menyatakan angka kasus aktif positif COVID-19 di daerah itu kembali meningkat selepas libur lebaran Idul Fitri 2021 dengan kasus terbanyak dari klaster keluarga.

"Sebetulnya memang peningkatan kasus ini terjadi setelah sepekan pasca libur lebaran, dengan penambahan 10 sampai 30 kasus COVID-19," kata Juru Bicara Satgas COVID-19 Kabupaten Tangerang, Hendra Tarmizi di Tangerang, Jumat.

Ia menjelaskan dari laporan tim Satgas COVID-19 Kabupaten Tangerang di lapangan telah mendeteksi bahwa adanya penularan kepada puluhan warga itu setelah melakukan libur lebaran dengan tidak mematuhi protokol kesehatan.

"Rata-rata dan paling banyak itu dari klaster keluarga yang kemarin melakukan silaturahmi lebaran, dan setelahnya mereka terpapar virus corona," katanya.

Baca juga: Pemkot siapkan 1.537 tempat tidur antisipasi lonjakan kasus COVID-19
Baca juga: Pemkot Tangerang siapkan vaksinasi untuk 20.000 UMKM-PKL


Ia mengungkapkan untuk zona wilayah yang mengalami penambahan kasus terbanyak yaitu ada di 3 kecamatan, diantaranya yaitu di Kecamatan Kelapa Dua, Kecamatan Curug dan Tigaraksa. Dengan jumlah per harinya sampai 10 kasus warga yang terpapar virus corona.

"Tapi kalau di jumlah seluruh kecamatan kasus aktif COVID-19 di Kabupaten Tangerang dalam sepekan sekitar 60 sampai 70 kasus terjadi," ujarnya.

Adapun puluhan warga yang dinyatakan terjangkit positif COVID-19 tersebut, lanjut dia, pihaknya langsung melakukan perawatan dengan isolasi di Hotel Yasmin, Kabupaten Tangerang.

"Upayanya kita tetap lakukan 3T (testing, tracing, treatment) terhadap pasien positif COVID-19, terutama kepada warga yang melakukan kontak erat. Kemudian kita selalu mengingatkan agar warga mentaati protokol kesehatan," tuturnya.

Dari laporan terakhir, data secara akumulasi kasus penularan COVID-19 di Kabupaten Tangerang sebanyak 10.588 orang terkonfirmasi positif COVID-19, dimana 10.202 orang dinyatakan sembuh. Sebanyak 86 orang sedang menjalani isolasi, 66 dalam perawatan dan meninggal dunia 234 orang.

Baca juga: Pemkab Tangerang akselerasi vaksinasi COVID-19
Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Tangerang tambah 108 jadi 10.268

Pewarta: Azmi Syamsul Ma'arif
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kilas NusAntara Edisi COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar