Menlu AS: Amerika dan India bersatu atasi COVID-19

Menlu AS: Amerika dan India bersatu atasi COVID-19

Pemandangan kuburan pasir dangkal manusia, beberapa diduga meninggal akibat terinfeksi virus corona (COVID-19), di tepian Sungai Gangga di Phaphamau, pinggir kota Prayagraj, India, Jumat (21/5/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Ritesh Shukla/FOC/djo

Kami bersatu dalam menghadapi COVID-19 bersama
Washington (ANTARA) - Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada Jumat (28/5) bahwa Amerika Serikat dan India bersatu dalam upaya mengatasi pandemi COVID-19 bersama-sama dan Washington ingin memastikan pihaknya mengambil tindakan membantu India mengatasi krisis virus corona. .

Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar, yang telah menghabiskan sepekan terakhir di Amerika Serikat mencari bantuan di tengah gelombang kedua yang menghancurkan dari infeksi di dalam negeri, seraya mengatakan kepada wartawan sambil berdiri bersama Blinken di Departemen Luar Negeri bahwa India berterima kasih kepada Amerika Serikat atas dukungan yang kuat dan solidaritas.

"Pada hari-hari awal COVID, India bertindak untuk Amerika Serikat - sesuatu yang tidak akan pernah kami lupakan," kata Blinken. "Dan sekarang kami ingin memastikan bahwa kami juga bertindak untuk India."

Blinken mengatakan kemitraan antara Amerika Serikat dan India adalah "penting", "kuat", dan "semakin produktif".

"Kami bersatu dalam menghadapi COVID-19 bersama," tambah Blinken. "Kami bersatu dalam menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim, dan kami bermitra bersama secara langsung melalui Kuartet (yang mencakup Amerika Serikat, India, Jepang, dan Australia), lembaga lain di Perserikatan Bangsa-Bangsa, dalam menangani banyak dari tantangan yang kami hadapi di kawasan ini dan di seluruh dunia. "

Dalam pertemuan, Blinken dan Jaishankar juga membahas dukungan untuk tetangga India, Afghanistan, kata juru bicara departemen luar negeri.

Presiden AS Joe Biden pada April memerintahkan pasukan Amerika ditarik dari Afghanistan pada 1 September, dengan risiko pemberontakan Taliban Afghanistan dapat menggulingkan pemerintah yang didukung AS di Kabul. Blinken dan Jaishankar juga membahas kudeta militer Februari di Myanmar, tetangga India lainnya.

India, negara terpadat kedua di dunia, bulan ini telah mencatat angka kematian COVID-19 tertinggi sejak pandemi dimulai lebih dari setahun yang lalu. Hanya sekitar 3% dari 1,3 miliar orang India yang telah divaksinasi penuh, tingkat terendah di antara 10 negara dengan kasus terbanyak.

Jaishankar mengatakan India sangat menghargai Amerika Serikat atas "dukungan kuat dan solidaritasnya pada saat yang sangat sulit bagi kami."

Pemerintah Perdana Menteri India Narendra Modi menghadapi kritik yang meningkat karena kegagalannya untuk mengamankan vaksin COVID-19 untuk rakyatnya. Pejabat India mengatakan Jaishankar telah mencari pasokan selama berada di Amerika Serikat.

India berjanji bulan lalu untuk mempercepat impor vaksin. Desakannya pada pengadilan lokal dan sengketa ganti rugi menghentikan diskusi dengan perusahaan AS Pfizer. India membatalkan uji coba lokal untuk vaksin asing yang "mapan" pada Kamis dan seorang pejabat pemerintah mengatakan suntikan Pfizer dapat tiba pada Juli.

Jaishankar bertemu dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres di New York pada Selasa. Juru bicara Guterres mengatakan mereka telah melakukan "diskusi yang sangat baik" tentang "COVID-19, masalah vaksin dan juga sejumlah masalah perdamaian dan keamanan lainnya secara umum."

Hubungan AS-India telah tumbuh lebih dekat dalam beberapa tahun terakhir di tengah kekhawatiran bersama tentang kebangkitan China dan mereka telah meningkatkan kerja sama melalui Kuartet.

Koordinator kebijakan Indo-Pasifik Biden, Kurt Campbell, mengatakan pada Rabu bahwa Amerika Serikat ingin mengadakan pertemuan langsung para pemimpin Kuartet pada musim gugur, dengan fokus pada infrastruktur.

Kuartet mengadakan pertemuan puncak virtual pertama pada Maret dan berjanji untuk bekerja erat dalam vaksin, iklim, dan keamanan COVID-19.

Sumber: Reuters


Baca juga: Koalisi pimpinan Saudi hancurkan pesawat nirawak bermuatan peledak

Baca juga: Indonesia kirim bantuan tabung oksigen ke India

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jokowi sampaikan tiga harapan ASEAN kepada AS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar