Pengamat: Penyesuaian tarif ATM Link untuk keberlanjutan bisnis bank

Pengamat: Penyesuaian tarif ATM Link untuk keberlanjutan bisnis bank

Warga bertransaksi di ATM Link, Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (2/6/2021). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/wsj.

Langkah itu untuk menambah pendapatan bank yang saat ini sedang mengalami pertumbuhan kredit yang terkontraksi
Jakarta (ANTARA) - Pengamat perbankan Paul Sutaryono menilai penyesuaian biaya transaksi cek saldo dan tarik tunai yang dilakukan di mesin-mesin ATM Merah Putih atau ATM dengan tampilan ATM Link sejatinya untuk keberlanjutan bisnis bank, terutama dari sisi pendapatan non bunga di tengah kredit yang masih negatif.

"Sejatinya, pembebanan tarif ATM itu wajar. Karena sebelum ada ATM Link, juga ada tarif seperti itu. Jadi sesungguhnya, hal itu kembali seperti sebelumnya ketika ATM berdiri masing-masing atau stand alone. Langkah itu untuk menambah pendapatan bank yang saat ini sedang mengalami pertumbuhan kredit yang terkontraksi," ujar Paul melalui keterangan di Jakarta, Kamis.

Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) dan PT Jalin Pembayaran Nusantara (Jalin) sepakat untuk menunda implementasi penyesuaian biaya transaksi cek saldo dan tarik tunai yang sebelumnya akan diimplementasikan pada 1 Juni 2021.

Padahal, pengenaan tarif ATM Link bagi nasabah Himbara tersebut dinilai wajar. Kebijakan itu juga sejalan untuk memberikan layanan yang lebih baik kepada nasabah. Apalagi, biaya perawatan ATM sendiri tidaklah murah.

Baca juga: Himbara tunda pengenaan biaya pada ATM Link

Implementasi penyesuaian biaya transaksi cek saldo dan tarik tunai, lanjut Paul, juga untuk menutupi besarnya biaya perawatan dan pengadaan mesin ATM Link.

"Jangan lupa bahwa pengadaan mesin ATM itu membutuhkan biaya besar. Biaya itu disebut sebagai biaya investasi. Namun jangan lupa bahwa lahirnya ATM Link itu juga bertujuan untuk menaikkan tingkat efisiensi bank. Itu lebih efisien daripada stand alone," kata Paul.

Ia menyarankan, jika penyesuaian tarif ATM Link sudah mulai berlaku, nasabah bank anggota Himbara tetap dapat bertransaksi di ATM Link tersebut dengan biaya yang lebih hemat jika dibandingkan dengan biaya transaksi selain jaringan ATM Link. Sedangkan untuk transaksi cek saldo dan tarik tunai nasabah di jaringan ATM masing-masing bank tidak dikenakan biaya atau gratis.

"Supaya hemat, nasabah dapat melakukan transaksi via ATM di bank penerbit ATM. Biaya gratis karena itu sudah termasuk biaya pengelolaan rekening tabungan," ujar Paul.

Baca juga: Anggota DPR: ATM Link bayar jangan persulit transaksi UMKM

Baca juga: Himbara permudah transaksi nasabah melalui 45.000 ATM Link


 

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ini penilaian atas transaksi di ATM Link Himbara yang tak lagi gratis

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar