Lapan: Puncak hujan meteor Arietid pada 7 Juni 2021

Lapan: Puncak hujan meteor Arietid pada 7 Juni 2021

Ilustrasi - Sebuah meteor terlihat melewati bintang di langit malam di atas batu nisan abad pertengahan saat hujan meteor Perseid di Radimlja dekat Stolac, Bosnia and Herzegovina, Rabu (12/8/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Dado Ruvic/foc/cfo

Jakarta (ANTARA) - Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) mengatakan masyarakat dapat menyaksikan puncak hujan meteor Arietid pada 7 Juni 2021.

"Hujan meteor ini dapat disaksikan saat menjelang fajar dari berbagai tempat di Indonesia," Kepala Bidang Diseminasi Pusat Sains Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Emanuel Sungging Mumpuni saat dihubungi ANTARA, Jakarta, Jumat.

Emanuel menuturkan hujan meteor itu dapat disaksikan langsung tanpa alat bantu.

Dia mengatakan hujan meteor Arietid telah aktif sejak 14 Mei hingga 24 Juni 2021.

Hujan meteor Arietid merupakan satu-satunya hujan meteor yang dapat disaksikan ketika siang hari.

Baca juga: LAPAN: Cahaya hijau dekat Merapi kemungkinan terkait hujan meteor
Baca juga: Ayo saksikan hujan meteor dini hari di seluruh Indonesia


Pada saat puncak hujan meteor, akan ada 50 meteor per jam ketika di zenit, dapat disaksikan dari arah timur-timur laut sebelum fajar astronomis, berkulminasi di arah utara pada pukul 10.00 waktu setempat dan terbenam di arah barat-barat laut pada pukul 16.00 waktu setempat.

Pada 8 Juni 2021, masyarakat dapat menyaksikan fenomena astronomi yakni apoge bulan.

Apoge bulan adalah kondisi ketika Bulan berada pada titik terjauh dari Bumi, sehingga Bulan akan terpantau lebih kecil. Apoge bulan itu terjadi pada pukul 09.38 WIB.

Selain itu, telah terjadi fenomena astronomi menarik lainnya di awal Juni 2021 yakni fase bulan perbani akhir pada 2 Juni, dan ketampakan terakhir Merkurius ketika senja pada 3 Juni.

Baca juga: Lapan: Puncak hujan meteor teramati lewat tengah malam sampai subuh
Baca juga: Peneliti: Hujan meteor Perseid terjadi pada 17 Juli hingga 24 Agustus

Pewarta: Martha Herlinawati Simanjuntak
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Lapan ajak masyarakat amati langit gelap secara virtual

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar