Kodam Mulawarman investigasi penembakan oknum TNI di Kalsel

Kodam Mulawarman investigasi penembakan oknum TNI di Kalsel

Kapendam VI/Mulawarman Letkol Inf Taufik Hanif. (ANTARA/KodamMulawarman)

Banjarmasin (ANTARA) - Komando Daerah Militer (Kodam) VI/Mulawarman melakukan investigasi kasus penembakan warga sipil oleh orang yang diduga oknum TNI di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan (Kalsel).

"Sesuai perintah Pangdam tim telah melakukan investigasi penanganan perkara sesuai prosedur hukum dan ketentuan yang berlaku," terang Kapendam VI/Mulawarman Letkol Inf Taufik Hanif kepada ANTARA, Jumat.

Adapun tiga terduga pelaku yang merupakan oknum anggota Kipan B Yonif 623/BWU telah diamankan di Denpom VI/2 Banjarmasin beserta barang bukti berupa sebuah senjata laras panjang.

Baca juga: Oknum Polisi/TNI terlibat pengeroyokan ditangani satuan masing-masing

"Saat ini ketiganya masih menjalani pemeriksaan mendalam di Denpom Banjarmasin," tutur Taufik.

Atas perintah Pangdam VI/Mulawarman Mayjen TNI Heri Wiranto, ungkap dia, Danpomdam segera melakukan penyidikan dan proses hukum ketiga oknum TNI sesuai prosedur hukum yang berlaku.

Kemudian Pangdam juga memerintahkan Dandim 1022/Tnb Letkol Cpn Rahmat Trianto untuk membantu keluarga korban serta memberikan santunan dan bantuan yang diperlukan, khususnya proses pemakaman.

Baca juga: Danrem Gatam: Insiden penembakan oleh oknum TNI hanya kesalahpahaman

Dijelaskan Taufik, kasus penembakan bermula dari percekcokan antara ketiga oknum TNI dengan pegawai tempat biliar bernama Raudah beserta suaminya Hendri Jaya pada Rabu (2/6) di wilayah Km 7, RT 05, Desa Sarigadung, Kecamatan Simpang Empat, Kabupaten Tanah Bumbu, Kalsel.

Saat itu, ketiga oknum TNI yang diduga dalam pengaruh minuman keras tersebut marah ketika diminta pulang karena warung akan ditutup dan menyiram Raudah dengan minuman jenis tuak.

Korban Hendri yang membela istrinya, terlibat percekcokan dengan ketiganya yang berujung penembakan. Hendri dinyatakan meninggal dunia di Rumah Sakit Husada Sepunggur pukul 05.00 WITA.

Baca juga: Aniaya warga hingga tewas, 11 oknum prajurit TNI divonis bersalah

Pewarta: Firman
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kalimantan Selatan mulai terapkan PPKM level 3-4

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar