Survei IndEX: Tingkat kepuasan publik terhadap Jokowi 81,2 persen

Survei IndEX: Tingkat kepuasan publik terhadap Jokowi 81,2 persen

Hasil survei IndEX Research terkait tingkat kepuasan publik terhadap kinerja pemerintahan Jokowi. (ANTARA/HO-Survei IndEX Research)

Jakarta (ANTARA) -
Temuan survei Indonesia Elections and Strategic (IndEX) Research menunjukkan tingkat kepuasan publik terhadap Pemerintahan Jokowi pada periode kedua mencapai 81,2 persen.
 
Hasil survei yang dilakukan pada tanggal 21-30 Mei 2021 meningkat dari survei sebelumnya pada bulan Maret 2021 sebesar 70,9 persen.
 
"Tingkat kepuasan publik terhadap Jokowi mencapai angka tertinggi dalam satu setengah tahun, yakni mencapai lebih dari 80 persen," kata peneliti IndEX Research Hendri Kurniawan dalam siaran persnya, di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Survei: Pasangan Prabowo-Puan paling diunggulkan dalam simulasi
 
Sementara itu publik yang merasa tidak puas anjlok dari 23,8 persen menjadi 16,3 persen. Publik yang menyatakan tidak tahu/tidak jawab tersisa 2,6 persen.
 
Menurut dia, tingginya kepuasan publik terhadap Presiden Jokowi mencerminkan keberhasilan pemerintah mengendalikan krisis kesehatan akibat pandemi COVID-19 serta upaya pemulihan ekonomi yang terus digencarkan pemerintah.
 
Jika dibandingkan dengan negara-negara di kawasan seperti Malaysia maupun India, kurva penambahan kasus COVID-19 di Indonesia bergerak turun sejak bulan Februari 2021 dan kini bergerak stabil. Di sisi ekonomi, pertumbuhan makin mendekati zona positif, yakni mencapai -0,74 persen pada kuartal I/2021.

Baca juga: Survei IndEX: Prabowo Subianto masih kokoh di bursa capres
 
Pemerintah sendiri menargetkan pertumbuhan kuartal II/2021 meroket hingga 5-7 persen, dengan rata-rata tahunan diperkirakan berada pada kisaran 4-5 persen. Target pertumbuhan setinggi itu masih dibayang-bayangi ancaman pandemi yang belum selesai, kata dia.
 
Meskipun vaksinasi terus dilakukan, katanya, tetapi kemunculan varian baru virus yang lebih menular berpotensi membangkitkan gelombang kedua seperti terjadi di sejumlah negara.
 
"Kenaikan kasus COVID-19 pasca-Lebaran harus segera diantisipasi agar tidak berkembang menjadi lonjakan baru yang membebani fasilitas kesehatan dan tentunya memperlambat upaya pemulihan ekonomi," kata Hendri.

Baca juga: Survei IndEX: Elektabilitas PDIP masih tertinggi
 
Survei IndEX Research dilakukan terhadap 1200 orang mewakili seluruh provinsi di Indonesia, dilakukan melalui telepon kepada responden yang dipilih acak dari survei sebelumnya sejak 2018. Margin of error ±2,9 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen.
 

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar