11 nakes positif COVID-19, puskesmas di Kota Bogor ditutup sementara

11 nakes positif COVID-19, puskesmas di Kota Bogor ditutup sementara

Kantor Dinas Kesehatan Kota Bogor (ANTARA/HO-Pemkot Bogor)

Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kota Bogor, Jawa Barat menutup layanan Puskesmas Kelurahan Kayumanis, Kecamatan Tanah Sareal selama lima hari, mulai Selasa, setelah 11 tenaga kesehatan di fasilitas pelayanan kesehatan itu positif COVID-19.

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A. Rachim di Kota Bogor, Selasa, mengatakan 10 nakes positif COVID-19 karena diduga tertular dari seorang nakes pada perawatan gigi di puskesmas tersebut.

"Puskesmas itu selama lima hari ditutup, dilakukan sterilisasi dan dilakukan penyemprotan disinfektan," katanya.

Dia mengatakan satu nakes yang diduga menularkan COVID-19 kepada teman-temannya sudah menjalani perawatan di rumah sakit, sedangkan 10 nakes yang tertular COVID-19 sudah dievakuasi ke Pusat Isolasi COVID-19 Kota Bogor di BPKP Ciawi.

Dedie menuturkan kronologis kejadian penularan COVID-19 di Puskesmas Kelurahan Kayumanis, bermula dari tenaga kesehatan pada perawatan gigi berinisial K, bertugas bersama empat temannya di puskesmas tersebut pada Rabu (2/6).

Baca juga: Puskesmas Gajahan Solo ditutup karena COVID-19

Pada Kamis (3/6), K mengeluh tidak enak badan. Pada saat itu, seorang "office boy" (OB) di puskesmas itu juga merasakan demam dan setelah dilakukan pemeriksaan laboratorium, hasilnya positif, dinyatakan gejala tifus. Petugas pendaftaran pasien di puskesmas tersebut juga merasakan tidak enak badan.

Berdasarkan kejadian tersebut, dilakukan penelusuran dan dilakukan tes usap PCR kepada 10 pegawai Puskesmas Kayumanis pada Sabtu (4/6). Hasilnya, 10 orang dinyatakan positif COVID-19.

"Sebelumnya, pegawai berinisial K sudah menjalani tes 'swab' (usap) PCR dengan hasil positif, sehingga seluruhnya ada 11 orang yang positif COVID-19," katanya.

Wali Kota Bogor Bima Arya mengatakan nakes di Puskesmas Kayumanis sudah menjalani vaksinasi tahap pertama pada Januari lalu.

"Kejadian di Puskesmas Kayumanis ini menjadi contoh bahwa vaksinasi tidak menjamin kita kebal terhadap COVID-19, kalau kita tidak selalu berusaha menerapkan protokol kesehatan," katanya.

Ia mengingatkan masyarakat selalu menerapkan protokol kesehatan secara ketat, meskipun telah menjalani vaksinasi, dan selalu waspada dari kemungkinan tertular COVID-19.

Baca juga: Tenaga kesehatan positif, satu puskesmas di Rejang Lebong ditutup
Baca juga: Tenaga kesehatan positif COVID, Pemkot Jambi tutup Puskesmas Putri Ayu
Baca juga: Puskesmas Denpasar Timur ditutup, usai 13 nakes positif COVID-19

Pewarta: Riza Harahap
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kasus konfirmasi positif COVID-19 hari ini bertambah 22.404

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar