Direksi baru KFD pastikan layanan tes antigen sesuai prosedur

Direksi baru KFD pastikan layanan tes antigen sesuai prosedur

Tim tenaga kesehatan PT Kimia Farma Diagnostika saat melakukan Vaksinasi Gotong Royong terhadap karyawan Astra International Group pada 18 Mei 2021. ANTARA/HO-Astra International

Dalam pelaksanaan Vaksinasi Gotong Royong, perusahaan besar seperti BCA, Astra International, Danamon, Media Group, dan perusahaan lainnya menggunakan layanan rapid test antigen dari Kimia Farma
Jakarta (ANTARA) - Jajaran direksi baru PT Kimia Farma Diagnostika (KFD), yaitu Agus Chandra sebagai Plt Direktur Utama dan Plt Direktur Abdul Azis, langsung melakukan pembenahan internal secara menyeluruh termasuk dalam pelayanan pengujian COVID-19 dengan alat tes cepat antigen secara profesional, sesuai standar operasional prosedur (SOP) dan aturan yang berlaku.

Pembenahan menyeluruh itu dilakukan setelah Kementerian BUMN mengganti seluruh direksi lama KFD, menyusul terungkapnya kasus daur ulang alat tes antigen di Medan, Sumatera Utara.

Agus menegaskan selain penyegaran manajemen, internal perusahaan juga memastikan seluruh klinik dan laboratorium KFD di seluruh Indonesia sudah memenuhi dan menjalankan SOP. Menurutnya, tindakan penyegaran manajemen KFD sebagai salah satu langkah perbaikan untuk meningkatkan kinerja secara menyeluruh.

"Kami sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Dirut KFD diharapkan dapat meningkatkan kinerja dan citra KFD dalam memberikan layanan klinik dan laboratorium sesuai dengan SOP dan GCG (good corporate governance) PT Kimia Farma Diagnostika," ujarnya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis.

Dia menegaskan bahwa pelayanan tes antigen kini sudah dipastikan sesuai dengan SOP dan dilakukan secara profesional sesuai dengan seluruh aturan yang berlaku. Bahkan, banyak branch manager yang dilakukan inspeksi mendadak oleh instantsi terkait seperti aparat kepolisian, dinas Kesehatan, dan dinas lainnya di daerah. Hasilnya, tidak ditemukan pelanggaran apapun.

Langkah lainnya berupa penguatan sistem layanan dan supporting dengan mengedepankan aplikasi digital dan cashless.

KFD juga mengaudit sistem pengawasan internal (SPI) yang digelar ke seluruh wilayah Indonesia serta penempatan petugas pengawas mutu di setiap branch manager dan outlet KFD.

Sebelum muncul kasus daur ulang alat rapid test antigen di Medan, Sumatera Utara pada akhir April 2021, tidak banyak orang mengenal KFD. Publik lebih tertuju langsung kepada PT Kimia Farma Tbk sebagai induk usahanya. Padahal, layanan rapid test antigen dijalankan KFD.

Cucu usaha PT Kimia Farma dan anak usaha PT Kimia Farma Apotek ini menyediakan layanan kesehatan yang terintegrasi meliputi layanan farmasi (apotek), klinik kesehatan, laboratorium klinik dan optik. Pelayanan pengujian COVID-19 dengan alat tes antigen dijalankan KFD.

Kasus daur ulang alat rapid test antigen yang dilakukan oleh oknum di Medan telah ditangani melalui jalur hukum oleh aparat kepolisian. Tidak hanya melalui jalur hukum, Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir sebagai wakil pemegang saham di Kimia Farma juga langsung merombak direksi PT Kimia Farma Diagnostika pada 11 Mei 2021. Langkah cepat, tegas, dan serius oleh Erick Thohir ini bertujuan untuk membangun kembali kepercayaan publik atas layanan profesional dan mematuhi SOP.

Sementara itu, pengamat BUMN dari Universitas Indonesia Toto Pranoto menuturkan langkah Menteri BUMN Erick Thohir mencerminkan keinginan agar layanan BUMN farmasi lebih profesional dan prima. Kemudian, tidak ada ruang sedikit pun untuk berbuat keliru. Hal itu, menurutnya, untuk membangun kepercayaan publik.

"Di industri layanan jasa, trust (kepercayaan) paling utama. Kalau sudah hilang trust dari publik pertanda bisnis terancam hancur. Sikap menteri BUMN saya kira tepat dalam merestorasi kepercayaan publik kepada KAEF (Kimia Farma) Group," katanya.

Anggota Komisi VI DPR Mufti Anam menilai perombakan direksi Kimia Farma Diagnostika menjadi momentum perbaikan di semua lini bisnis Kimia Farma. Tentu, perusahaan juga harus bekerja keras untuk memperbaiki kinerjanya. "Ini tolong diperhatikan betul. Harus kerja keras. Jadikan kasus antigen bekas sebagai momentum pembenahan semua lini usaha Kimia Farma."

Menurutnya, bisnis farmasi berhubungan dengan nyawa orang. Dia meminta agar Kimia Farma dan seluruh kelompok usahanya membuat pakta integritas. Jika ada kasus yang menyalahi prosedur teknis medis, pihak terkait harus mundur dari jabatannya.

Pelayanan vaksinasi

KFD juga memberikan pelayanan Vaksinasi Gotong Royong kepada berbagai perusahaan manufaktur, perbankan, media, dan lainnya. Misalnya, KFD memberikan vaksinasi 2.000 karyawan Grup Astra International pada 18 Mei 2021.

Presiden Direktur Astra Djony Bunarto Tjondro mengatakan KFD menjadi penyedia fasilitas pelayanan kesehatan untuk proses Vaksinasi Gotong Royong bagi karyawan AOP dan UT serta keluarga intinya.

Industri perbankan, yaitu PT Bank Centra Asia Tbk (BCA) juga mendapatkan layanan dari KFD. "Saya melihat saat karyawan BCA mulai divaksin, itu sangat detail dan teliti. Persiapan dari Kimia Farma sangat luar biasa. Kami diberikan advice sehingga kami dapat melaksanakan vaksinasi dengan baik," tutur Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja.

Agus Chandra menambahkan dalam pelaksanaan Vaksinasi Gotong Royong, perusahaan besar seperti BCA, Astra International, Danamon, Media Group, dan perusahaan lainnya menggunakan layanan rapid test antigen dari Kimia Farma.

Hal ini menunjukkan bawah layanan rapid test antigen KFD sangat profesional sesuai SOP dan semua aturan serta dipercaya oleh korporasi besar.

Baca juga: Kimia Farma dukung Media Group gelar vaksinasi gotong royong
Baca juga: Kimia Farma ungkap lima langkah pembenahan terkait kasus antigen cepat
Baca juga: Kimia Farma jalankan Vaksinasi Gotong Royong bagi pekerja Grup Astra

Pewarta: Faisal Yunianto
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar